Monday, 28 November 2016

Rinjani 2015 dalam Kenangan

Assalamualaikum w.b.t.

Tengah-tengah tekun membelek post-post terdahulu, tetiba terserempak dengan blog sahabat se-UIA. Post yang sekian lama ditulis dan pending yang akhirnya terpublish beberapa hari yang lalu. Post yang sangat mengembalikan nostalgia setahun yang lalu. 12 June 2015. Misi pendakian kami berempat menawan puncak Rinjani. MasyaAllah rindu sangat momen tu. Saat pertama kali aku berjinak dengan dunia pendakian. Gunung pertama aku daki. Saat pertama aku rasa peritnya untuk menghabiskan pendakian 2 hari 1 malam. Saat pertama kali juga aku bermalam di atas gunung diselubungi kesejukan yang rasanya seolah tembus hingga ke tulang sum-sum. Di saat paginya terasa bahangnya seolah matahari pacak berada di atas kepala. Di sebelah malamnya berbumbungkan bintang-bintang yang berkelipan membentuk buruj yang bermacam bentuk. Serius rindu sangat! Bersama adik dan dua orang sahabat, Arif, Ami dan Ned.

Kalau bukan kerana Ned mengupdate post beliau berkaitan trip tersebut, mungkin memoriku sudah lama luput ditimbus dengan memori-memori yang baru saja ku lalui sejak belakangan ini. Tapi jujurku katakan memori mendaki Rinjani merupakan antara memori yang sangat best. Nak menceritakan satu persatu saat dan ketika itu mungkin sukar untuk aku trace back the memory, tapi mungkin dengan selingan gambar saja cukup untuk menggambarkan keadaan kami ketika itu.

Yang menghantar kami ke KLIA, tak lain tak bukan our beloved parent. Hehe.

Gambar wajib! bersama buku merah masing-masing.

Alhamdulillah. Selamat mendarat di Lombok International Airport.

Check in di Rinjani Base Camp Senaru.

Sarapan pagi berlatar belakangkan Pergunungan Rinjani.

Menaiki lori menuju ke Sembalun. Satu jam perjalanan duduk kat belakang lori. Lenguh punggung. Haha. Nasib baik disajikan dengan pemandangan gunung Rinjani.

Disebabkan kami ambil package paling singkat 2D 1N, starting pointnya adalah di Sembalun. Naik dari sini turun pun lalu route yang sama. Ada lagi satu package naik dari Senaru turun melalui Sembalun. Tapi package tu memakan masa hampir seminggu. Dengan lafaz bismillah, kami mulakan langkah kami menuju ke puncak atas tu.

Selepas 3 jam pendakian. Tiba di check point ini dan pekena lunch yang dibuat sendiri dengan air tangan Mas Adit. Pandai betul dorang masak. Sedap pun sedap. Cuma agak sakit sikit mata ini bila lihat sisa-sisa makanan dan masakan dibuangnya begitu saja di dalam sungai di kawasan tu. 

Puncak Rinjani kat belakang tu. Kemain jauh lagi. Masa ni dah rasa lega sikit sebab dapat tahu base camp tak jauh je lagi. 

Alhamdulillah. We have safely arrived at Sembalun Base Camp. Serius nice gilaaa view dia. Kami tiba di sini lebih kurang jam 4 petang. 

View cantik gila. Sangat merindui suasana kat atas tu. Binaan kain maroon bertiang empat belah kiri tu adalah tandas. Nak kencing kat situ. Nak berak kena pi kat semak disebalik puncak belakang tu.

Dah posing model habis dah tu. Sambil menahan bau 'harum' semerbak. Inilah kawasan mereka-mereka membuang hajat besar. 

Dinner kami. Sedap bangat! Tapi lupa pulak Mas Adit masak apa. Tapi kalau tengok rupa macam maggi sup. Ye la tu kot. Haha. 

Bila hari semakin gelap, tibalah masa untuk sesi bergambar seperti di atas. Haha.

Bila siang dah melabuhkan tirainya, kesejukan angin malam mula menerpa diri membuatkan diri terpaksa memakai 3 lapis pakaian, 2 lapis stokin. Itu pun masih menggigil. Solat jamak qasar di dalam khemah secara duduk dan terus melelapkan diri. Seawal 2 pagi kami sudah bangkit mengalas perut kopi lombok bersama roti dan terus bersiap memulakan pendakian ke puncak.

Hajatnya nak menawan puncak sambil disajikan pemandangan matahari terbit. Tapi hanya mampu melihat matahari terbit dari jarak lebih kurang 3km dari puncak.

Yeahh! Mission accomplished! Puncak Rinjani berjaya kami tawan dengan jayanya saat jam lebih kurang pukul 7.00 pagi. Subhanallah!

Aku ingat lagi saat aku jejakkan kaki di puncak, terus terduduk sambil bernafas putus-putus. Agak suspen pada mulanya takut diserang AMS. Mungkin disebabkan altitud yang agak tinggi menyukarkan aku untuk bernafas secara normal pada mulanya. Apepun lepas hampir 10 minit aku terduduk, berjaya juga aku bernafas seperti biasa dan terus memulakan sesi shooting. Haha.

Kebetulan ada group pendaki Indonesia di atas, terus diajaknya bergambar sekali. Walau berlainan bendera, tapi misi dan passion kami sama iaitu menawan puncak.

Here we are! Misi menawan Rinjani berjaya. Alhamdulillah. Satu lagi sejarah tercipta buat kami berempat.

Hanya satu jam saja sempat kami peruntukkan untuk berada di puncak kerana terpaksa rush turun ke Sembalun Base Camp sebelum jam 10 pagi. Sampai saja Sembalun Base Camp, matahari dah terpacak atas kepala. Bahangnya jangan nak dikata. Duduk dalam khemah dah rasa macam duduk dalam microwave. Kami kemas-kemas khemah, pekena lunch dan terus bergerak turun ke bawah. Tak sempat nak rest kaki.

Di check point pertama. Alhamdulillah. Muka kawal penat tapi happy sebab dah dekat nak keluar dah. Pekena nenas dan limau fresh yang disediakan oleh potter bertugas.

Muka letih habis, otot badan kaki semua dah start kejang. Tapi happy sebab misi kami berjaya. Alhamdulillah. Naik dan turun dalam keadaan selamat.

Tambah duduk lagi satu malam di sini. Dinner time! Itadakimasu.

Bangun awal sebab nak tengok sun rise dari atap Rinjani Base Campe Lodge.

Penyampaian sijil yang dibuat secara santai selepas kami selesai pekena sarapan di lodge kami. Eksaited habis!

First time naik gunung dan first time dapat sijil naik gunung. Haha.

Kos tambahan sepanjang kami menginap di Rinjani Base Camp. Duduk lagi satu malam plus dinner.

Bergambar di pintu gerbang Taman Nasional Gunung Rinjani.

Singgah beli baju T-Shirt Rinjani di rumah Mas Adit. Alhamdulillah, dapat harga diskaun. Thanks Mas!

Goodbye Rinjani Dreamland! Till we meet again. InsyaAllah.

Bersama kenalan-kenalan Mas Adit. Katanya beliau juga serang pengembara. Pernah menaiki motornya hingga sampai ke Jakarta. Jauh bak ang! Diceritakan juga di sini terdapat banyak jenis bahasa. Lain kawasan lain lenggok bahasanya juga lain bahasanya. Seronok bertukar informasi bila bergaul dengan orang tempatan.

Dijemputnya datang ke rumah pekena Kopi Lombok. Kaw habis kopinya sambil sembang santai tentang budaya di sini.

Singgah minum air kelapa di sini. Maaf terlupa nama tempatnya. Yang penting viewnya tepi pantai tapi dilihat dari atas tebing. Serius lawa gila. Airnya jernih.

Pekena satay pula di tepi pantai. Bila perut lapar, semua benda jadi sedap. Tapi ini memang sedap pun. Cuma pedas sikit tak silap aku. 

On the way ke airport untuk berangkat pulang ke Malaysia.

Bergambar kali terakhir bersama Mas Adit di hadapan Lombok International Airport. 

Muka masing-masing dah penat. Menunggu untuk boarding.

Alhamdulillah. Selamat tiba di KLIA. Baju rasmi kami untuk trip kali ni. 

Fuhh! Akhirnyaa berjaya juga menyusun kembali gambar-gambar mengikut plot pengembaraan kami sepanjang berada di Lombok. Banyak sebenarnya gambar dan babak yang tak diceritakan di sini untuk mengelakkan post yang tersangat panjang. To be fair, most of the idea and flow I got from >> HERE <<. Thanks Ned! Haha.

Lebih setahun baru nak post. Semua memori dah berkarat. Bila terkenang naik Rinjani terasa nak meneruskan kembali misi menawan Indonesia 7 Summit. Tapi takde geng. Masing-masing dah busy dengan kehidupan masing-masing. Moga Allah aturkan peluang untuk ku merasai detik seperti ini untuk kali ke seterusnya. Amin. Anyway thanks guys for the memories! 

Wallahualam.

Sunday, 20 November 2016

Seoul Trip 206 - Day 3

Assalamualaikum w.b.t.

Masuk hari ketiga kami bermusafir di bumi Korea. Alhamdulillah. Untuk hari ini kami semua akan dibawa ke salah satu tempat tarikan utama di Korea. Tempat yang pernah menjadi lokasi penggambaran drama popular korea Winter Sonata. Tour guide yang bertugas untuk hari ketiga ini namanya Imran. Pelajar tahun kedua di Hanyang University. Juga merupakan housemate kepada Hisham iaitu tour guide kami di hari pertama kami tiba di sini. Untuk menuju ke Nami Island, kami telah mengambil train line 5 dan turun di Gunja station seterusnya bertukar ke line 7 menuju ke Sangbong station. Dari Sangbong, kami menaiki train ITX Gyeongchun dan turun di Gapyeong station.

Station ini merupakan station utama untuk mereka yang ingin ke Nami Island. Dari station ini, akan ada dua transportasi untuk ke Nami Island iaitu sama ada teksi atau bas. Pada mulanya, perancangan asal kami akan naik teksi untuk ke jeti Nami Island. Tapi disebabkan ada destinasi adhock yang baru dirancang untuk ditambah dalam tentatif kami, terus mereka menukar kepada bas. Untuk berjimat katanya. Destinasi adhock yang dimaksudkan ialah Petite France. Tempat tersebut tiada dalam package kami bermakna kami perlu menggunakan duit sendiri untuk memasukinya. Sebab itu tranportasi kami bertukar dari teksi ke bas untuk berjimat supaya duit lebihan boleh digunakan untuk bayaran masuk Petite France.

bersama tour guide kami, Imran.

aku. aini. wan.

wan. aku. aini. dayah.

berlatar belakangkan Gapyeong Station..

harga tiket bas untuk menuju ke jeti Nami Island 6000 won..

Alhamdulillah. Selamat tiba di Jeti Nami Island. dari sini kami dikehendaki untuk menaiki feri dengan kos 4000 won. Kos kali ini ada termasuk dalam package.

Skyline Zipwire ni merupakan pengangkutan ala flying fox untuk tiba di Nami Island. Kosnya 30,000 won. Agak mahal. Tapi orang kata maybe first and last kalau nak cuba pun.

Punyalah semangat nak beratur beli tiket Skyline Zipwire ni, tetiba katanya kaunter dah ditutup disebabkan penuh sangat. Next akan dibuka balik pukul 1.30 petang. Hampir sejam lebih jugak kalau nak tunggu. Terus cancelkan hajat. 

beratur panjang bersama pelancong-pelancong dan warga tempatan yang turut sama nak menaiki feri ke Nami Island.

Immigration gate. Nami Island ini telah dianggap sebagai republik yang lain. Tiket yang kami beli seolah visa yang membolehkan kami masuk ke wilayah Republic Naminara.

bersesakan untuk beratur menaiki feri.

feri yang boleh memuatkan lebih kurang 200 orang. dan perjalanan untuk tiba di Nami Island mengambil masa lebih kurang setengah jam.

Nami Island

Alhamdulillah. Selamat sudah kami jejakkan kaki di Nami Island. Sebuah pulau yang berbentuk separa bulat. Sedikit coretan sejarah tentang pulau ini. Pulau ini terletak di Chuncheon, Korea Selatan dan terbentuk hasil dari pembinaan Cheongpyeong Dam pada tahun 1944. Dan namanya pula di ambil sempena nama General Nami yang meninggal dunia pada umurnya 28 tahun selepas dituduh sebagai pengkhianat semasa dibawah pemerintahan King Sejo, raja ke-7 dalam susur galur Dinasti Joseon Korea. 

Pemandangan Pulau Nami dari atas. Sumber dari Sheikh Google.

Peta Naminara Republic.

Destinasi pertama kami seusai menjejakkan kaki di sini, kami dibawa ke Asian Food Restaurant Dongmoon untuk pekena Nasi Goncang. Pada mulanya terfikir juga macam mana lah agaknya rupa nasi goncang ni. Cara masaknya goncang atau nak makannya perlu digoncangkan. Sementara menunggu makanan dihidang, kami disajikan dengan segelas air sejuk. Di Korea ini memang di setiap restoran akan dihidangkan air sejuk secara percuma. Dan amat jarang orang sini untuk memesan air 'berperisa' seperti kita di Malaysia. Teh Ais, Teh Tarik, Milo Tabur bagai. Yang menjadi tarikan di sini hanyalah menu makannya. Setelah hampir 20 minit menanti, akhirnya sampai juga order kami. Nasi Goncang bersama sarung tangan getah yang dicatkan. 

semua muka kelaparan menanti Nasi Goncang. Haha.

Ini dia Nasi Goncang yang dimaksudkan. Di dasarnya Kimchi, ditindih dengan nasi putih ala pulut dan di atasnya ada tuna dan telur. Memang sedap hingga menjilat garpu bak ang. Haha.

Tu diaa sarung tangan bercat merah kuning. Rupanya bekas nasi goncang ni memang panas gila. Kalau pakai sarung tangan tu pun dah terasa panasnya, agaknya kalau sentuh guna tangan confirm melecur habis. Kami dikehendaki untuk menggoncang bekas itu hingga kimchi, nasi, tuna dan telur semuanya dah sebati dan bercampur. Barulah dibuka dan makan seperti biasa.

Disebabkan dalam restoran tu dah agak padat, kami hanya makan di bahagian luar. 

Selesai saja makan, kami terus menuju ke Musolla di tingkat dua bangunan restoran yang sama untuk menunaikan solat Jamak Qasar. Agak selesa walaupun ruangnya kecil sikit dan hanya mampu memuatkan dua saf saja. 

Musolla / Prayer Room di tingkat dua Asian Food Restaurant Dongmoon..

Kebetulan selesai saja solat, disebelah musolla tersebut ada pameran Nami Island International Illustration Concours 2015. Dan untuk kategori Purple Island Winners pula ditangga teratas sekali merupakan rakyat Malaysia, Awang Fadilah Ali Husein. Wooww! Bangga kejap. Haha.

Inilah hasil seni air tangan bangsa kita. Tahniah! Betullah orang kata, hanya orang yang berseni saja tahu menilai seni sesuatu benda. Kami tengok sepintas lalu macam biasa je. Haha. No offense. Nampak sangat tak berjiwa seni.

Dan ruangan ini pula penuh dengan nama-nama pelancong dari Malaysia. Tiang yang dibina hasil dari susunan buku-buku. Setiap yang datang pasti tak lepaskan peluang untuk tulis nama sendiri kat sini. 

Alhamdulillah selesai saja solat jamak qasar barulah kami bebas untuk ke mana-mana. Dan tepat jam 4.00 petang kami dikehendaki berhimpun kembali untuk beratur menaiki feri dan keluar dari wilayah Nami Island. Sedikit selingan momen-momen yang sempat dirakamkan sepanjang berada di Nami Island.










Tepat jam 4 petang, kami pun berhimpun kembali di checkpoint pertama kami sampai tadi dan kelihatan barisan pengunjung yang beratur ingin menaiki feri keluar dari pulau ini semakin panjang berjela. Serius. Lebih setengah jam juga nak beratur dan menaiki feri untuk meninggalkan Pulau Nami ini. Memang padat dengan manusia. Sabar je la yang mampu. 


Wangsimni - Dinner at Uncle Restaurant

Our next destination setelah penat berjalan dan shooting gambar-gambar menarik di Nami Island ialah misi mengisi perut. Kebetulan hari semakin gelap. Tugas tour guide kami berakhir setelah matahari terbenam. Maka kami pun berbincang dan memutuskan untuk beliau membawa kami makan di restoran berdekatan dengan tempat penginapan beliau untuk memudahkan beliau terus pulang. Dari Nami Island, kami menaiki bas melewati Petite France dan turun di Cheongpyeong Station. Oh ya. Disebabkan Petite France tutup seawal jam 5.00 petang, kami terpaksa membatalkan hasrat untuk bertandang di sana. Dari Cheonpyeong Station, kami mengambil train dan berhenti di Wangsimni station. Dari situ kami dibawa ke Uncle Restaurant. Katanya restoran ini memang menjadi tarikan pelajar-pelajar Malaysia yang tinggal di kawasan ini.

restorannya terletak dibawah tanah. underground. ini lorong masuknya.

De Uncles!

Muka tak sabar menunggu makanan. 

Ini diaa menu yang dinantikan. tahap pedasnya level 2. ini pun dah berpeluh siap keluar air mata lagi menahan pedas masa makan. Haha.


City Hall - Seoul Lantern Festival 2016

Selesai saja mentekedarah dengan menu pedas level 2 ni, kami semua berpecah ikut haluan masing-masing. Ada yang ingin terus pulang ke hostel, ada yang ingin ke City Hall untuk melihat Lantern Festival dan ada yang ingin ke Yeouinaru. Aku pula memilih untuk ke Lantern Festival. Dari Wangsimni, kami meredahi 7 station untuk berhenti di City Hall. Dan dari situ kami keluar berjalan lebih kurang 10 minit untuk tiba di kawasan festival tersebut. 







Kami hanya mengambil masa lebih kurang setengah jam saja untuk pusing-pusing kawasan ini. Sebab sebenarnya takde apa yang menarik cuma ada patung berlampu yang diapungkan di sepanjang sungai di tengah-tengah bandar Seoul ini. Dan patung-patung atau binaan tersebut banyak relfect kepada sejarah-sejarah bandar Seoul ini. Badan dah terasa penat, kelopak mata mulai berat, terus kami beransur dari tempat itu menuju pulang ke hostel. Done our 3rd day here. Alhamdulillah.

To be continued... 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...