Thursday, 28 January 2016

Travelog Osaka 2016 - Day 1

Travelog : Osaka Trip 2016

Day 1 (12.01.2016)


Penerbangan kami dijadualkan akan berlepas pada jam 0030H. Kami tiba di tempat menunggu sekitar sejam awal dari pintu Gate P4 dibuka. Dalam tempoh menunggu, kami isikan waktu dengan menunaikan solat isyak dan cubaan mencari sedikit bekalan untuk mengalas perut namun gagal disebabkan kosnya yang agak tinggi. Maka bermuram durjana lah perut kami yang kosong dan penuh dengan kandungan Hydrchloric Acid.


Sebaik sahaja Gate P4 dibuka, kami memberi peluang golongan warga emas dan wanita untuk beratur dahulu dan selepas lebih 10 minit barulah kami bangkit mengatur langkah menuju ke barisan yang semakin memendek untuk melepasi gate P4. Kelihatan kebanyakan penumpang sudah bersiap sedia dengan pakaian sejuk masing-masing dan ada juga yang semangat memakainya sebelum masuk ke pesawat lagi. Betul excited nak merasa musim sejuk atau mungkin sebab keadaan badan yang tak biasa dengan tahap kesejukan kurang dari 10 degree. Selepas memberi passport serta boarding pass kepada pegawai yang bertugas di gate tersebut, aku terus menuju ke dalam pesawat mencari kedudukan seat yang tertulis 48D di label bahagian atasnya. Kedudukannya di hujung sebelah kiri berdekatan ekor pesawat, dengan penuh yakin aku terus duduk. Betul-betul di tepi tingkap pesawat. Diikuti sahabatku, Haslin yang memenuhi seat sebelah kananku. Bila keadaan sudah reda, kedua beg ku simpan erat di ruangan bawah seat hadapan dan seat belt terus dipasang. Dengan tiba-tiba, datang seorang perempuan berbangsa cina berkulit putih tampil berdiri dan melihat label seat di bahagian atas berdekatan ruangan simpanan barang. 


Terus tanpa segan silu beliau menegurku bahawa seat yang sedang ku duduki adalah merupakan seat beliau. Aku malu dan terus menawarkan diri untuk terus berpindah ke seat sebenarku yang terletak di kawasan tengah pesawat. Namun, atas pertimbangan beliau disebabkan aku duduk bersebelahan dengan sahabatku juga teman permusafiranku, beliau akhirnya benarkan untuk aku terus duduk di situ. Aku berterima kasih dan syukur sekurang-kurangnya berpeluang untuk menatap ruang tingkap pesawat semasa mendarat di Osaka nanti.


Seperti rutin normalku bila berada di dalam pesawat, walaupun harga makanannya agak mahal dan lebih dua kali ganda harga dari biasa, aku tetap akan membelinya. Kerana padaku terasa nikmat bila mengenakan juadah makan malam ketika berada di atas ruang udara. Tambahan, perut sudah lama berkicau dek dinner yang di ambil terlalu awal.


Hujan lebat menjadi saksi penerbangan kami sepanjang  perjalanan melepasi ruang udara Malaysia. Pesawat bergegar menusuri awan yang tebal dan kedengaran rintikan hujan berkocak menerusi dinding luar pesawat. Engin pesawat yang tiba-tiba kuat kedengaran persis pemandu yang menekan pedal minyak lebih untuk menambahkan pecutan melepasi rintangan. Dan kelihatan keadaan yang sedikit riuh kian tenang dan sepi tambahan gelapnya pesawat akibat lampu yang dimalapkan dan semua tertidur dengan nyenyak.

Tepat jam di tangan menunjukkan pukul 0500H waktu Jepun, lampu pesawat kembali dinyalakan lantas kedengaran kembali suara kapten pesawat memecah kesepian yang hampir 3 jam lamanya tadi. Makanan sarapan mula diedarkan oleh anak-anak kapal kepada penumpang yang sudah pun menempah awal makanan sewaktu membeli tiket diikuti dengan jualan kepada yang tidak menempah. Keadaan kembali sepi namun engin pesawat kembali kuat didengari. Mungkin juga kedudukan kerusiku yang berada di sekitar ekor pesawat menyebabkan bunyinya agak kuat. 

Jam menunjukkan tepat pukul 0615H dan aku bingkas bangun menuju ke tandas di bahagian belakang pesawat. Wudhuk ku ambil dan terus kembali ke tempat dudukku. Menunaikan solat subuh sambil duduk. Akibat langsung tiada kelibat matahari untuk dijadikan penanda kiblat, aku hanya berniat untuk mengadap kiblat dan meneruskan ibadah wajib yang tak boleh nak diqasarkan mahupun dijamakkan ini. Seusai solat terus aku mendapat telefon pintarku dan membuka aplikasi Al-Quran dan membaca beberapa helaian. Antara amalan yang cuba aku kekalkan setiap hari. Membaca Al-Quran selepas subuh. InsyaAllah. Doakan aku istiqamah. Amin.


Penerbangan D7 532 yang mengambil masa lebih 7 jam akhirnya selamat mendarat di Kansai International Airport sekitar jam 0749H. Suhu pada ketika itu dikhabarkan sekitar 12 degree celcius. Sebelum kami turun dari pesawat, kami diminta untuk mengisi Custom Declaration Form untuk diberikan kepada pegawai imigresen di Kansai Airport. Maka bermulalah misi kami berkelana di bumi Sakura.

TO BE CONTINUED...

Monday, 25 January 2016

Tahun Baru 2016. 'AZAM' yang BARU!

Assalamualaikum.

Alhamdulillah. Sekian lama tak menaipkan sesuatu dalam ruangan ini. Tahun baru telahpun berkunjung tiba namun hakikat yang terjadi sepanjang tahun lepas tetap utuh dalam ingatan. Mungkin sukarnya Allah menggerakkan hatiku untuk melenyapkan memori tersebut kerana pada-NYA aku perlu akur dan terima akan apa yang berlaku. Mungkin sebagai pengajaran buat diriku. Ya. memang ku pernah dengar Pengalaman itu adalah GURU yang terbaik kerana ia beri peluang kita rasai dahulu kesakitannya dan dari situ mampu menyentap hati kita membuatkan kita belajar untuk menambah baik apa yang kurang pada kita. Persis semakin banyak kita belajar, semakin banyak kita tak tahu. Sama la juga kalau kita relatekan semakin banyak ujian yang terjadi atas diri kita, semakin kenal diri kita yang sebenar. Dan itu aku setuju! Alhamdulillah, mungkin dengan berkat mereka yang mendoakan, penyakitku tak separah dahulu. Namun, aku masih mengharapkan agar ianya pulih sepenuhnya. Amin.


Harap tak terlewat untuk ku ucapkan Selamat Tahun Baru buat pembaca mahupun sahabat-sahabat yang ada terlintas melayari laman sesawang ini. Mungkin penulisannya tak semeriah blogger-blogger tegar yang lebih informatif, namun seperti tajuk yang tertera, motif utama laman ini hanya sebagai perkongsian pengalaman dan pengajaran sepanjang aku bermusafir di atas muka bumi Allah SWT ini. Semoga tahun ini mampu menjadi titik tolak perubahan dalam hidupku. Buang yang keruh ambil yang jernih. Teringat pesanan dari salah seorang mentor motivasi aku, antara sebab utama kita selalu terasa 'down' bila hadapi sesuatu, ini adalah kerana kita terlampau fokus pada kekurangan tersebut. Kalau kita fokus kepada kelebihan yang kita ada lantas cuba memberi kelebihan kita itu untuk manfaat orang lain, insyaAllah motivasi kita akan sentiasa terpelihara. Dan antara point penting beliau untuk memastikan motivasi kita sentiasa terpelihara, kita perlu untuk memberi motivasi pada orang lain. Kajian telah dibuat menunjukkan mereka yang sentiasa memberi motivasi dan nasihat pada orang lain, motivasi mereka juga secara tak langsung turut berada di level yang tinggi. Dan itu aku setuju sangat. Pengalaman sendiri, bila ada ketika aku terasa down sangat, dan tetiba ada seorang sahabat yang inginkan nasihatku tentang sesuatu, dan aku berkongsi padanya pendapat dan nasihatku. Bila selesai aku memberi nasihat padanya, aku sedar secara tak langsung perasaan 'down' aku itu turut berlalu pergi.

Januari 2016, bulan pertama tahun 2016 kurang lebih tinggal 5 hari saja lagi nak ditutup tirainya. Dalam tempoh sebulan ini juga macam-macam telah terjadi. Antaranya nenek sebelah ayah, Mak tok meninggal dunia pada tanggal 6 Januari 2016 selepas maghrib. Setahun lebih beliau mengalami stroke dan dijaga oleh keluarga Pak Uda (adik ayahku) di Cheras. Sebak dan sedih rasa saat dan ketika aku menerima berita tersebut menerusi aplikasi Telegram. Pada malam beliau meninggal, adik beradik ayahku semua bermesyuarat tentang lokasi tanah perkuburan untuk dikebumikan kerana hajat arwah, beliau nak di kebumikan disebelah Tok (suaminya) di Lambor, Perak. Namun, hajatnya tak kesampaian. Setelah kata putus dibuat oleh semua anak-anaknya, dengan mengira faktor ruangan tanah sebelah kubur Tok tak berapa nak cukup dan kondisi tanah perkuburan di Lambor yang tak terurus, mereka telah berpakat untuk meneruskan pengebumian di Tanah Perkuburan Bandar Tun Hussein Onn Cheras. Alhamdulillah, perjalanan dan proses pengebumian berjalan dengan lancar. Al-Fatihah. Innalillahi wa inna ilaihi raajiun. Moga roh Mak Tok ditempatkan bersama golongan orang-orang yang beriman. Amin.


Pada 13-18hb Januari pula aku bersama 5 orang sahabatku pergi mengembara di tanah seberang, negara yang dikategorikan sebagai antara negara termaju di dunia juga digelar sebagai negara matahari terbit yakni JEPUN. Alhamdulillah, sekian lama hajat nak merantau ke luar negara ini terpasang, akhirnya terlaksana juga tahun ini. Alhamdulillah. Padaku, satu pembukaan tirai 2016 yang sangat mengujakan. Alhamdulillah. InsyaAllah akan mendokumentasikan seluruh permusafiranku di sana untuk post-post mendatang. Catitannya sudah tersedia di aplikasi Notes dalam Galaxy Note 5 ku, hanya perlukan masa untuk ditaip dan dikongsikan bersama dalam laman ini. InsyaAllah. Moga bakal memberi manfaat buat yang membaca. Amin. Nantikan! Hehe.



Tahun 2016. Umurku kini mencecah 26 tahun (kalau ikut kiraan tahun). Namun kalau dikira mengikut tarikh lahir, umurku sekitar 25 tahun 3 bulan 21 hari dari tarikh catitanku ini. Seperti biasa, setiap tahun setiap antara kita pasti akan memperbaharui azam. Setiap tahun ada azamnya. Dan azamnya pula lebih kepada perancangan. Seperti tahun lepas, azamnya tak sepenuhnya terlaksana. Kerana kita sebagai umat Muhamamd SAW ni mesti percaya pada takdir dan perancangan Allah. Kita boleh merancang, namun perancang yang terbaik ialah Allah SWT. DIA lebih mengenal setiap hamba-NYA dari dalam sampai luar. Dan kerana itulah, aku masih kuat hingga kini. Kerana aku percaya setiap perancangan yang aku telah buat tak semestinya akan terlaksana. Kerana Allah lebih tahu masa yang terbaik untuk perancangan tersebut terlaksana. Hidup penuh dengan hikmah. Selagi kita berpegang dengan Islam, insyaAllah hidup kita akan sentiasa dipayungi rahmat-NYA. Amin.

Tahun ini perancangan ku agak banyak. Dari sudut kerjaya, passion, dan life. Nak senaraikan rasanya tak parlu. Kerana padaku, biarlah senarainya hanya aku dan Allah sahaja tahu, Biarlah dia yang menentukan. Dan kali ini sejujurkan aku tak meletakkan 100% pengharapan ianya akan berlaku. Orang kata belajar dari kesilapan lalu. Aku akan ingat pesanan mak dan adikku itu. Namun, usahanya akan ku letak setimpal dengan pengharapan seolah ia terlaksana. InsyaAllah. Doakan aku. Moga buku tahun 2016 ini lebih banyak suka dari duka. Moga lebih banyak hikmah dan kenangan bakal terukir dalam ingatan. Dan aku pohon sekiranya ada yang lebih baik Allah telah lama rencanakan untukku pada tahun ini, akanku terima dengan hati yang terbuka. Amin.

Sekadar ini dahulu. Moga Allah berikan ku kekuatan untuk terus menulis dan memberi manfaat pada yang memerlukan. InsyaAllah. Wallahu'alam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...