Thursday, 30 June 2016

Post Ramadhan #7 - Senario di Bazar Ramadhan

Assalamualaikum w.b.t.

Baru saja azan Subuh berkumandang. Alhamdulillah walau terlelap awal semalam masih dibangunkan untuk menunaikan solat malam dan bersahur di hari-hari terakhir Ramadhan ini.

Pada mulanya memang hajatku sepanjang bulan ini untuk menulis 1 post 1 hari. Sebagai alternatif untuk memastikan aku sentiasa menulis dan memperbaiki tahap penulisanku dari masa ke semasa. Tapi tak terlunas juga hajat tu bila semalam terlelap awal. Haha. Sebagai pengganti untuk post semalam, suka untuk aku kongsikan hasil kegiatan monolog dalamanku semasa mencari juadah berbuka semalam di Bazar Ramadhan Shah Alam berdekatan I-City Shah Alam.


Macam biasa setiap hari aku akan keluar pejabat bergerak pulang sekitar jam 6.15 petang dan akan singgah di mana-mana bazar berdekatan masa dalam perjalanan pulang ke rumah. Sebenarnya sejak minggu terakhir ini baru bermula kegiatan memburu juadah di Bazar ni. Sebelum ini boleh kata setiap hari akan berbuka di surau belakang rumah. Antara sebabnya ialah sejak belakangan ni aku diserang sakit gigi dan untuk menyembuhkannya, gusi perlu dibedah dan kadarnya untuk sembuh seperti biasa mungkin memakan masa hingga sebulan lebih. So, hajat nak ambil rawatan mungkin mula selepas raya. For the time being hanya mampu telan ubat tahan sakit setiap kali lepas sahur sebelum subuh.

Ok. Sambung balik cerita di bazar semalam. Aku ada perasan ada bermacam senario dan perangai orang kita bila mencari juadah di bazar. Antara yang aku perhatikan :

1. Berjalan sambil mengadap handphone
- Golongan jenis ni memang banyak menyusahkan orang. Sebab korang bayangkan punya lah perlahan dia berjalan sambil tunduk mengadap handphone padahal depan kosong je takde orang. Belakang dia habis ramai beratur nak berjalan. Orang jenis ni aku tak pasti sama ada motif dia datang untuk beli juadah atau nakkan suasana bazar je sambil mengadap handphone.

2. Peniaga yang sibuk melalak untuk mencari pelanggan pada masa yang sama tak sedar pelanggan dah ada depan mata nak beli
- Golongan jenis ni memang ada dan aku adalah salah seorang mangsanya semalam. Punya dah ada depan kedai nak beli air teh lemoh ais RM2 satu. Tapi dia masih mengadap ke luar melalak untuk tarik pelanggan beli air. Fikir positif, mungkin tugasnya hanya untuk cari pelanggan saja tapi bukan serve pelanggan. Tapi aku tak nampak orang lain pun kat situ. Ok. Please fikir positif! Bulan puasa! Haha.

3. Jumpa kenalan dan sembang kencang 'tengah-tengah dunia'
- Golongan jenis macam ni pun banyak terdapat kat semua bazar. Orang kata 'jejak kasih'. Kebetulan terserempak sembangnya dah macam laluan tu dorang punya sorang. Please guys, concern about others yang terkejar masa nak balik berbuka.

4. Parking ikut suka
- Yang ni banyak terjadi juga. Situasinya sama macam solat jumaat. Sebab kita rasa kita tak lama nak mencari juadah, dengan tak semena-mena parking block kereta orang. Padahal orang tu dah nak balik dah, yang kita ni baru je sampai. Kalau nak buat tak salah, tapi pastikan ada orang dalam kereta tu atau paling tak pun tinggalkan no handphone kat atas dashboard.

5. Berjalan mencari juadah dengan 'couple' yang masih tak halal
- Golongan jenis ni aku rimas sikit. Dah tahu bazar Ramadhan dan sekarang bulan Ramadhan masih nak berjalan berpegangan tangan manja sana sini. Aku tak tahu dorang ni faham ke tak batasan dalam Islam. Dan yang lagi rimas sebab dorang takde rasa hormat bulan Ramadhan ini. Mohon ibubapa pantau anak masing-masing lagi-lagi golongan remaja. Ini belum lagi pergi area jalan TAR, jalan Masjid India dan sekitarnya.

6. Dan banyak lagi. Rasa banyak lagi korang boleh share kat sini.

Kita  kalau betul-betul faham apa itu Ramadhan, kita takkan buat semua benda kat atas ni. Sebab apa? Sebab Islam suruh kita tak menyusahkan orang lain. Islam sangat menuntut kita memberi kemudahan kepada orang lain. Dan setiap kemudahan itu ganjaran yang kita dapat berlipat kali ganda lagi-lagi dalam bulan Ramadhan ni. Hayati Ramadhan kita, insyaAllah segala-galanya akan dilancarkan. Amin.

Wallahualam. Salam 26 Ramadhan!

Wednesday, 29 June 2016

Post Ramadhan #6 - B+ @ Be 'Positive'

Assalamualaikum w.b.t.

Alhamdulillah wa syukurillah. Sedar tak sedar malam ni dah masuk malam ke 25 Ramadhan. Malam ni jangan lupa bangun solat malam dan doa bebanyak. Moga kita dipertemukan dengan LAILATUL QADAR. Amin.

Untuk perkongsian malam ini insyaAllah kit akan berdiskusi berkaitan PEMIKIRAN atau dalam bahasa mat sallehnya, THOUGHT. Tahap pemikiran akan melambang kematangan seseorang. Tahap pemikiran juga mampu meletakkan diri kita di tahap yang macam mana. Sebagai contoh, kalau sepintas lalu kita baca status sahabat saya di bawah ini apa kata hati pertama kita?


Ok. Secara positifnya kita mungkin akan respon sahabatku ini seorang yang bagus kerana banyak mentakrifkan setiap apa yang dia lakukan dengan sunnah Rasulullah. Tapi apa agaknya respon dari sudut orang yang berfikiran negatif?

Mereka mungkin akan mengatakan sahabatku ini boleh jadi seorang 'penunggang agama'. Apa itu penunggang agama? Ok. Boleh refer video Mat Lutfi yang bertajuk Penunggang Agama. HAHA. Apa yang nak diketengahkan oleh saudara Mat Lutfi dengan definisi terbaru beliau terhadap term Penunggang Agama ialah beliau mentakrifkan penunggang agama sebagai seorang yang menggunakan platform agama dalam mendapatkan sesuatu yang bersifat peribadi. Dan saya boleh kata, hasil dari pentafsiran post di atas, boleh jadi sahabatku ini antara seorang 'Penunggang Agama'. Boleh jadi. Tapi sejujurnya tidak. Saya kenal dia. :)

Apa yang nak ditekankan di sini ialah sejauh mana tahap pemikiran kita? Adakah kita ini seorang yang selalu berfikiran positif? atau mungkin kita lebih cenderung untuk berfikiran negatif dulu. Untuk mereka yang selalu berfikir negatif, pada saya ada pro dan kontranya. Tapi pronya bukanlah sampai tahap kita menjuruskan segala tindakan kita sekali untuk berkelakuan negatif. Jangan salah faham.

Maksud saya dengan berfikiran negatif terhadap sesuatu situasi dapat meletakkan diri kita di tahap berjaga-jaga. Sebagai contoh dulu saya pernah hampir ditipu. Katanya duitnya kene curi dan tak cukup duit untuk beli sesuatu dan tak semena-mena dia ingin meminjam duit dariku. Yang nak dipinjam tu bukan sedikit tapi beratus juga. Dan seorang lagi sahabatku pula memang seorang yang lebih cenderung untuk berfikiran negatif dulu. Apa dia buat? Dia terus tanya secara detail bagaimana duitnya dicuri, kat mana kejadian tu berlaku, berapa ringgit yang dicuri, isteri takde duit langsung ke dan lain-lain. Seolah sahabatku ini menganggap dia kelentong untuk dapatkan duit walhal duitnya pun masih ada. Dan bila dia beredar, baru sahabatku ini mentafsirkan satu persatu jawapan hasil pertanyaan tadi tu secara logik dan akhirnya menampakkan dia cuba menipu, jawapan tak masuk akal, senario yang diwujudkan tak logik dan dia seolah sengaja ingin meminjam duit bukan sebab terdesak. 

Kita ini bukanlah berduit sangat tapi takde masalah sebenarnya untuk pinjamkan. Isunya di sini bukan sebab tak nak pinjamkan, tapi isunya kejujuran orang terhadap kita. Contoh yang diberi baru berkaitan duit. Tapi sebenarnya kalau kita nak lihat senario zaman sekarang, yang terjadi lebih dari itu. Bukan hanya berkaitan duit, ada kes mengenai rumah tangga, kerjasama bisnes, ketelusan dalam pentadbiran dan seumpamanya. Saya tak suruh korang fikir negatif. Tapi saya hanya tekankan bahawa berfikiran negatif bukan semestinya sesuatu yang negatif. Ia boleh jadi positif jika bertempat. 


Tapi pada saya terlalu berfikir negatif juga boleh membawa padah sebab ia boleh meracuni fikiran kita perlahan-lahan. Sampai tahap bila kita bersembang dengan dia berkaitan sesuatu isu pun kita hanya akan dapat respon negatif saja. Tak bagus juga kalau macam tu. Sebagai contoh salah seorang colleagueku. Dia pernah mengalami krisis dalam bisnes menyebabkan dia berhutang sekitar 5 angka dengan seorang taukeh tapak kedai restoran yang dia sewa. Disebabkan kegagalan dia dalam bisnes tersebut, bila saya berborak perihal bisnes akan selalu timbul perkara-perkara dan buah fikiran yang negatif saja. Jadi tak shok nak berborak. Sebab kata mentor saya, nak berjaya dalam sesuatu bisnes kene perbaiki tahap minda dan pemikiran kita. Kene sentiasa berfikiran positif. Even kalau ditimpa musibah seperti colleagueku itu, harus percaya hikmahnya ada menanti.

Dan aku boleh katakan, tahap pemikiran seseorang banyak dibentuk hasil dari pengalaman masa lampau dan bersama siapa mereka selalu berborak. Their circle of friends. So, jom kita fikir positif. Biar orang fikir negatif jangan sampai kita pun turut serta. Dan aku sangat setuju dengan quote di atas, CHANGE YOUR THOUGHTS AND YOU'LL CHANGE YOUR WORLD!

Salam 25 Ramadhan 1437H. 5 hari lagi tinggal untuk kita berpuasa. Jom rebut kelebihan-kelebihan 10 malam terakhir ini insyaAllah.

Wallahualam.

Tuesday, 28 June 2016

Automotif - HPF pada Proton IRIZ

Assalamualaikum w.b.t.

Perkongsian untuk kali ini dikhususkan kepada penggemar-penggemar kereta dan golongan industri otomotif. Sekadar penambah ilmu kita yang bukan dari cabang ini. Beberapa hari yang lalu aku ada terbaca satu artikel berkaitan HPF yang diadaptasikan dalam kerangka kereta model Proton IRIZ. Dan HPF ini adalah salah satu elemen keselamatan yang pada aku wajib diimplementasikan buat semua pengeluar-pengeluar kereta. Secara amnya, HPF boleh dikaitkan dengan tahap kekerasan besi rangka luaran kereta itu sendiri. Semakin keras, semakin sukar untuk kemek dan it will lengthen the time of collision when accident happen. Apa itu HPF secara detail?

Sumber : Careta.my 


Bagi ‘orang biasa’ yang tidak terlibat dalam pembangunan sesebuah kenderaan, ‘Hot Press Forming’ (HPF) mungkin kedengaran asing dan maksudnya masih lagi samar.

Ia sebenarnya adalah salah satu proses pembentukan besi yang digunakan secara meluas dalam penghasilan bahagian kenderaan dan mempunyai kelebihan kerana produk akhirnya akan menjadi lebih berketahanan tinggi.

Ia dilihat sebagai antara penyelesaian terbaik bagi menghasilkan kerangka kenderaan yang tahan apabila berlaku impak (tidak mudah bertukar bentuk) dan pada masa sama masih lagi ringan.


Ada dua jenis proses bagi HPF ini iaitu Direct dan Indirect tetapi konsep asasnya masih lagi sama iaitu:


  • Kepingan besi mentah dipanaskan sehingga suhu 950 darjah celsius
  • Dibiarkan untuk proses ‘austenitized’ (struktur besi bertukar dari ‘ferrite’ ke ‘austenite’ yang lebih kuat)
  • Dipindahkan dengan cepat ke mesin pembentuk (stamping tool)
  • Disejukkan dengan cepat
  • Produk akhir dihasilkan


Merujuk kepada graf di bawah pula, besi yang telah melalui proses HPF mempunyai kekuatan paling tinggi berbanding besi proses lain dan ia juga terletak paling rendah dalam kiraan perubahan bentuk (elongation) yang bermakna ia paling sukar untuk berubah bentuk.




Walaupun HPF memerlukan langkah tambahan dan memakan lebih kos berbanding ‘Cold Press Forming’, Proton tetap menggunakannya bagi menghasilkan kenderaan yang lebih selamat untuk penumpangnya dan ini sudah menyamai tahap sebuah kenderaan Eropah dan malah juga boleh jadi lebih.

Pada Preve dan Suprima S, terdapat 12 bahagian yang menggunakan HPF, manakala Iriz pula terdapat 8 bahagian.

Ini semua adalah bahagian utama kerangka yang dapat dianggap sebagai ‘sangkar’ keselamatan apabila berlaku perlanggaran dan bahagian kokpit tidak akan mudah remuk.



Sekadar perkongsian hasil dari pembacaan masa lapang. InsyaAllah disebabkan aku juga merupakan 'orang' otomotif, belajar dalam bidang automotif engineering dan bekerja pun dalam bidang automotif, aku akan selitkan beberapa update terkini atau ilmu berkaitan sektor automotif yang mana aku rasa kita perlu tahu. Sekian.

Wallahualam.

Post Ramadhan #5 - Buntu dengan penuh pengharapan

Assalamualaikum w.b.t


Di saat aku kebuntuan, seringkali berlegar di dalam akal fikiran apa yang wajar aku lakukan.

Ketandusan idea.

Di saat aku ragu-ragu dengan pendirian diri, selalu aku berdoa agar diberi petunjuk untuk setiap tindakan yang aku akan lakukan.

Di setiap langkah yang ku ambil dan di situ terdapat kesilapan dan mungkin ada juga padanya penyebab berlaku perkara yang negatif terhadap seseorang, aku sering mempersalahkan diri yang hina ini.

Di setiap kata-kata yang ku ungkapkan, seringkali aku terasa menyesal. Mungkin sebaiknya aku tak perlu ungkapkan ia. Impak negatifnya mungkin kurang.

Namun, disebalik setiap apa yang terjadi.

Aku akur. Aku tersalah langkah. Dan mungkin langkahku sebelum ini lebih berpaksikan emosi sendiri. Emosi yang berjaya menguasai diri. Dan setiap apa yang aku lalui, seolah ada yang menjadi penghalang. Dan penghalang tersebut sangat utuh. Seolah tak mampu ku pecahkan ia dengan kudrat seorang yang hanya dicipta dari tanah yang hina ini.


Ya Allah, andai kau dengar rintihan hati ini. Aku bermohon pada-MU, kekuatan yang aku perlukan. Keyakinan dan keberanian yang aku perlukan. Dan seseorang yang mampu menyuluhku ke landasan yang telah lama aku tersasar. Landasan yang pada mulanya Engkau telah bentangkan tapi mungkin disebabkan sikap jahil dan egoku hingga Engkau lencongkan aku ke landasan yang bersimpul hingga aku tersesat.

Amin ya Rabb!

Monday, 27 June 2016

Post Ramadhan #4 - Hukum Baca Al-Quran Salah Tajwid

Assalamualaikum w.b.t.

Salam 23 Ramadhan 1437H. Alhamdulillah. Malam ganjil kedua untuk 10 malam terakhir Ramadhan dan antara malam yang dijanjikan Allah lailatul qadar padanya. Moga kita istiqamah memburunya. Amin.

Dulu aku pernah tertanya kalau kita asyik baca saja Al-Quran tapi tak pernah concern dengan tajwid dan cara bacaannya kita berdosa ke tidak. Dan kebetulan malam ini aku terserempak dengan jawapan pada persoalan aku bertahun yang lalu. Sumber dari FB page Dr. Ustaz Rozaimi Ramle - Hadith.



************************************

Buat Apa Baca Al-Quran Kalau Salah Tajwid?

عَنْ عَائِشَةَ، قَالَتْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم :

'Aisyah radiallu 'anha berkata: Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

الْمَاهِرُ بِالْقُرْآنِ مَعَ السَّفَرَةِ الْكِرَامِ الْبَرَرَةِ 

Orang yang mahir membaca al-Quran akan bersama-sama dengan malaikat yang mulia lagi taat.

وَالَّذِي يَقْرَأُ الْقُرْآنَ وَيَتَتَعْتَعُ فِيهِ وَهُوَ عَلَيْهِ شَاقٌّ لَهُ أَجْرَانِ

Orang yang membaca al-Quran dan dia merangkak-rangkak dalam membacanya dan mengalami kesukaran untuk membaca, dia akan mendapat dua pahala.

[ Sahih Muslim, Kitab Solat al-Musafirin wa Qasriha, hadis no: 1745 ]



Mereka yang sedang berusaha membaiki bacaan al-Quran, tidak perlu rasa berdosa untuk membaca al-Quran. Yang penting kita berusaha belajar dan membaca sebaik mungkin. Kita tidak akan mahir membaca al-Quran jika kita tidak membacanya.

Berapa ramai manusia yang sudah khatam al-Quran di zaman kanak-kanak, tetapi merangkak membaca al-Quran kerana sudah terlalu lama meninggalkan bacaannya.


************************************

Dan pernah juga aku bertanya persoalan ini kepada sahabatku, seorang tahfiz yang sudah pun menghafaz 30 juzuk al-Quran dan memiliki sijil Syahadah. Jawapan beliau sangat ringkas bila mana aku bertanyakan "Tak berdosa ke kalau kita baca al-Quran walhal kita pun tak pasti maknanya dan betul ke tak bacaan kita tu." Jawapan beliau, "Kau rasa antara orang yang baca al-Quran dengan orang yang tak baca, mana yang lagi better?"

Pendek kata, daripada kita tak baca sebab takut salah tajwid atau tak faham makna, lebih baik kita amalkan saja dulu dan teruskan membaca walau ada kekurangan. Dan dalam pada kita rasa ada kekurangan tu, kita cuba cari sahabat yang arif dalam tajwid untuk jadikan rujukan kita. Sedangkan kalau hanya dengan membaca pun hati boleh jadi tenang, inikan pula kalau memahami maknanya sekali. Kan?

Wallahualam.

Sunday, 26 June 2016

Post Ramadhan #3 - Gen Y

Assalamualaikum w.b.t.

Salam 21 Ramadhan 1437H! Alhamdulillah diberi kesempatan untuk jejakkan kaki ke fasa terakhir Ramadhan yakni fasa pembebasan dari api neraka dan fasa ini juga merupakan fasa yang dinantikan dan terletak padanya lailatul qadar. Moga kita istiqamah untuk beribadah sepanjang 10 hari terakhir Ramadhan ini insyaAllah.


Kebetulan petang ini ada masa terluang untuk membelek mukabuku ku dan terserempak dengan satu post yang dishare oleh sahabat. Satu post hasil penulisan Vivy Yusof dari website beliau www.proudduck.com yang bertajuk Gen Y. Satu penulisan yang sangat membuka minda kita. Berikut adalah antara point yang diketengahkan dalam post beliau (klik SINI) :

1) We're big complainers and we skew our thoughts to only think about us.
2) We have a huge sense of entitlement. And we don't know why we're entitled. But we just are.
3) We are impatient and we get bored easily. We want to be rich or successful like yesterday.
4) We cannot be scolded. Even if we're wrong.

Dan aku sangat setuju dengan idea dan kritikan beliau terhadap golongan Gen Y sekarang ini. Komen aku?

1) Kita seorang yang suka komplain dan selalu fikir dari sudut pandangan kita sahaja dan apa yang kita dapat rather than apa yang kita dah sumbang. Sangat setuju! Sebagai contoh bila kita berhadapan dengan suasana kerja yang sangat mendesak dan bos yang sangat menekan anak buahnya. Dan kita akan mendapati anak buahnya akan selalu komplain dan cakap belakang akan tindakan dan perbuatan bosnya. Tapi hakikatnya bos takkan komplain kalau kita tak buat masalah. Bos takkan komplain kalau kita buat apa yang mereka arahkan atau harapkan.


Dan itu juga yang terjadi dalam suasana kerja aku sekarang. Ingat lagi masa mula-mula aku lapor diri bekerja di sini. Hari pertama sahaja dah dapat feedback dari colleague department lain yang mengatakan position aku sangat selalu orang berhenti sebab tak tahan dengan sikap bos. Dan ramai yang dari awal dulu nasihat aku untuk bertahan dengan sikap bos yang suka maki dan mendesak orang bekerja ikut cara dia. Dan setelah aku bekerja lebih setahun ini, aku dapati semua kata-kata dorang tak reflect langsung apa yang aku hadapi sekarang. Dan yang lagi bagus siap dapat feedback positif dari colleague yang sangat terkejut dengan perubahan sikap bos semenjak aku kerja di situ. Dan bila aku selidik balik, rupanya ramai orang tak tahan dengan bos yang menekan kerana mereka masih tak kenal cara kerja bos mereka. Pokok cerita kita selalu sangat komplain itu ini tapi tak cuba cari titik persamaan antara dua pihak. Masih dengan ikut cara sendiri dalam bekerja. Kalau nak ikut cara sendiri, please kerja sendiri. Buat bisnes sendiri. So kita akan rasa puas dengan apa yang kita buat.

2) Kita nak dinaikkan gaji atau pangkat setiap tahun tapi hakikatnya cara kerja dan sumbangan kita tak seberapa. Sangat setuju! Yes aku faham dengan keadaan ekonomi negara sekarang yang terumbang-ambing dan dipengaruhi pula dengan senario politik kotor yang semakin menjadi-jadi secara tak langsung memberi impak negatif kepada kedudukan ekonomi negara. Lets put it aside. Now fokus on point utama, kita nak dapat kenaikan pangkat tapi kita pernah fikir tak apa sumbangan kita sehinggakan kita layak diberikan kenaikan pangkat? Sebab tu walau setahun lebih aku kerja sekarang tak pernah aku komen atau merungut berkaitan perihal gajiku. Sebab aku sedar, sejauh mana saja sumbangan aku kat company. Ada tak kerja aku seharian ini mampu menaikkan keuntungan tahunan syarikat. Kalau kita rasa ada, please fight for it! Kalau tiada, please strive to be at that level.

3) Cepat bosan dengan sesuatu benda. Yes. Ini juga merupakan sikap ku sejak dari kecil. Sangat cepat bosan dengan sesuatu walhal kita tak kuasai pun lagi bidang tu. Sebenarnya pada aku, punca utama benda ini terjadi disebabkan kita bekerja atau buat benda yang kita tak minat. Ada pepatah mat salleh mengatakan "Do what you love and you will never work a day in your life". Kalau kita minat dengan kerja kita, kita langsung tak kan bosan dengan apa yang kita buat even if we are paid lower than it should be. Trust me. Solution? Hang pi cari kerja yang hang minat!

4) Tak suka dimarahi dan dimaki walaupun kita tahu itu kesalahan kita. Pada aku puncanya adalah dari sikap ego kita sendiri. Kita kalau nak kerja dengan seseorang ibarat kita nak meminta duit dengan seseorang. Nak sesuatu mesti ikut cara mereka. Kalau tak boleh ikut cara mereka dan nak ikut cara sendiri, so might as well kita kerja sendiri saja. Lagi satu sikap ego yang tak boleh nak ditegur bila kita buat salah. Thats the problem. Turunkan sikit ego kita tu dan bersyukurlah masih ada orang yang nak tegur atas kesilapan kita. At least kita ada peluang lagi untuk perbaiki daripada kita keep on doing mistakes all over again.


Nasihatku untuk diriku dan Gen Y luar sana, keluarkan diri dari zon selesa. Sebab itu yang boleh memajukan diri kita. Well written Mrs. Vivy Yusof!

Wallahualam.

Saturday, 25 June 2016

Psoriasis | Radang Kulit

Assalamualaikum w.b.t.

Akibat kulitku makin merekah, dan musim 'ganti kulit' nya dah tiba, dek tak tahan melayan kerenah kulit yang makin menjadi-jadi, akhirnya mengadap jugak doktor pakar kulit hari ini.


Natijah dari hasil diskusi aku bersama doktor pagi tadi, maka jelaslah selama ini aku mengidap peyakit kulit yang nama saintifiknya dikenali sebagai PSORIASIS.

Apa itu PSORIASIS?
PSORIASIS adalah satu penyakit keradangan kulit atau ruam gatal pada kulit yang mengakibatkan kulit kering, merekah, gatal bila berpeluh dan mengalami proses penggantian kulit yang terlalu cepat. Dan penyakit ini juga tak boleh diubati tapi boleh dikurangkan kesannya menerusi ubat-ubat yang diberi dan kawalan pemakanan yang dinasihat oleh doktor.

Alhamdulillah untuk kategori PSORIASIS ku ni baru dalam stage mild effect lagi. Baru initial stage. Hanya perlu menyapu krim-krim berkenaan pada bahagian kepala dan muka pada sebelah pagi dan malam. Shampunya pula digunakan selang sehari. Dan makanan yang WAJIB aku jauhi dan elakkan bak kata doktor ni ialah DAGING MERAH. Ok. Noted!

OK. Just a suggestion to those people who suffered with skin problem, you can pay a visit here. A skin specialist and you will get the right advise from the right person. Trust me. Just google Klinik Dharan Skin Specialist.

Dan antara faktor utama terjadinya radang kulit ini adalah disebabkan terlalu dan selalu stress. Sangat setuju! Memang sejak belakangan ini agak tertekan dengan memacam. My bad. Will improvise insyaAllah. Pray for me please! Thanks :)

Post Ramadhan #2 - Al-Quran sumber ketenangan

Assalamualaikum w.b.t.

Salam Nuzul Quran dan Salam 17 Ramadhan 1437H! Alhamdulillah. Berjaya juga melepasi separuh masa yang pertama untuk Ramadhan tahun ini. Masih berada dalam fasa pengampunan dan didoakan agar kita semua masih istiqamah memohon ampun dari-NYA.


Sedikit perkongsian hari ini untuk sama-sama kita upgrade iman kita dalam bulan mulia ini. Dan bersempena dengan Nuzul Quran hari ini, lets talk about our time we spent to read Quran. Mungkin majoriti antara kita selalu terlepas pandang. Kita duk mengejar benda yang kita nak tapi kita jarang concern apa yang Allah nak kita buat. Hakikatnya Allah yang beri semua apa yang kita nak. 

Spent time to read Quran in a day. 

Bila bercakap pasal tenang, aku akan selalu terbayang zaman aku CFS dulu. Tenang dari segala masalah dan perihal duniawi. Sebenarnya bukan tenang sebab takde masalah. Tapi tenang sebab kita seolah yakin akan setiap perancangan Allah. Kisahnya ialah ketika aku short sem di CFS. Short sem memang sinonim dengan bilangan kelas yang agak sedikit. So, banyak masa terluang. Dan di situlah peluang aku dan sahabat-sahabat gunakan untuk melaburkan banyak masa dengan ibadah sunat mahupun wajib. Antaranya kami sebilik akan mengerjakan kesemua solat fardu lima waktu berjemaah di masjid. Di CFS, kedudukan masjid betul-betul bersebelahan dengan mahallah kami. So sangat mudah untuk kami ke sana setiap solat fardu. Setiap kali lepas Subuh akan bertadarus. Lepas asar pula akan membaca al-mathurat. Setiap malam tepat jam 12 tangah malam kami akan berhimpun untuk membaca AL-MULK secara berjemaah dan disusuli sesi tazkirah ringkas. Begitulah rutin kami setiap hari. Dan masa tu seriusly rasa tenang walau di kelilingi assignment yang banyak dan susah.

Dan disebabkan aku ini seorang yang selalu timbulkan bermacam persoalan bila aku tak faham akan sesuatu. So, aku pernah tertanya kenapa orang kata nak tenang pi baca AL-QURAN? Walhal kita baca tu pun bukan kita faham maknanya. Hanya sekadar lafaz dan cuba membaca mengikut disiplin tajwid yang betul. Dan tiba satu ketika ALLAH menjawab persoalan itu. Di mana ada satu ketika aku sangat tekun membaca AL-QURAN dalam usaha untuk mengkhatamkan 30 juzuk untuk Ramadhan tahun tersebut. Dan ketika itu aku perasan sesuatu. Aku perasan baca AL-QURAN tersangat berbeza nak dibandingkan dengan kita baca buku atau novel sekalipun. Baca buku atau novel mungkin mampu menyentuh perasaan dan emosi kita tapi AL-QURAN mampu menyentuh hati kita. Bukan semestinya membaca, mendengar alunan ayat al-quran pun sudah mampu memberi kita ketenangan. Dan kita tahu hati merupakan satu-satunya elemen utama untuk kita capai sesuatu kebahagiaan dan ketenangan dalam hidup. Orang yang mempunyai masalah dengan hati saja akan sentiasa berasa tak tenang dan serabut.

Dan di sini suka untuk aku nasihatkan khususnya buat empunya diri ini dan amnya untuk semua sahabat-sahabat pembaca, JANGAN sesekali kita abaikan Al-Quran. Setidak-tidaknya cuba untuk kita baca beberapa potong ayat dalam sehari. Tak dapat buat semua, JANGAN tinggal semua. Kalau rasa tak sempat nak habiskan satu QURAN dalam bulan Ramadhan, cuba untuk habiskan separuh Quran. Kalau tak sempat juga, kecilkan lagi skop kita. Yang penting kita istiqamah dalam membuatnya.

Wallahualam.

Monday, 20 June 2016

Iftar Gayong-Mates 2016

Assalamualaikum w.b.t.

Alhamdulillah. Sedar tak sedar dah masuk ke malam 15 Ramadhan. Cepat sungguh masa berlalu. Dan seperti biasa bila Ramadhan makin tiba ke penghujung, makin banyaklah aktiviti berukhuwah diadakan. Beriftar sekali. Dan di sinilah peluang sahabat-sahabat yang lama tak bersua, yang menghilangkan diri, yang dah beranak pinak busy dengan anak-anak untuk bertemu kembali bertegur sapa dan saling mengupdate status kerjaya dan life memasing. Alhamdulillah. Permulaan sesi iftar jam'ie tahun ini bermula dengan keluarga SSGMC UIA PJ. Dengan berlokasikan Restoran Santai Place bersebelahan dengan Kubur menghala ke Batu 12, Gombak. Antara yang menghadirkan diri :

1. Raja dan pasangan
2. Shukri dan pasangan
3. Marzuq dan pasangan
4. Arif dan pasangan
5. Solihin, pasangan dan anak-anak
6. Ijud, pasangan dan anak
7. Azam
8. Saifuddin
9. Nazri a.k.a. Ayie
10. Sufian a.k.a. Pian

Tiga pasangan bakal menjadi ibu dan bapa, dua pasangan bakal diijab kabulkan, dan tiga orang lagi masih mencari. Seronok dapat berkongsi cerita lama dan merangka sedikit perancangan untuk adakan aktiviti bersama ala family day untuk masa akan datang. Dan tambahan pula masing-masing sudah bekerjaya dan punyai area of expertise yang pelbagai. Dapat juga berkongsi idea, ilmu dan pertukaran pendapat berkaitan segenap isu dan bidang kerjaya memasing.







Bila terkenang kembali saat aktif bersama dulu di CFS IIUM PJ, membawa pertubuhan silat seni gayong malaysia di sana bersama mereka, tak pernah terdetik dek akal akan bertemu kembali mereka satu hari nanti dalam keadaan masing-masing membawa zuriat dan pasangan. Indah sungguh ukhuwah yang terbina.

Wallahualam.

Thursday, 16 June 2016

Post Ramadhan #1 - Perancangan Allah Terbaik

Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulillah. genap sudah 12 hari kita menunaikan ibadah puasa. Jejak sudah kita ke fasa kedua bulan Ramadhan yakni fasa pengampunan. Moga Allah selitkan setiap masa dan ketika supaya kita punyai peluang untuk sentiasa memohon keampunan kepada-Nya atas dosa-dosa kita di masa lampau.

Untuk perkongsian hari ini, insyaAllah berkaitan MERANCANG. Sebelum itu suka untuk aku berkongsi sedikit kisahku sebagai seorang engineer yang sedikit sebanyak telah merubahku dalam meniti kehidupan harian. Mungkin ini perubahan positif atau mungkin boleh jadi negatif. Namun ia terletak pada situasi dan kerangka sudut pandangan pembaca.

Dahulunya aku seorang atlit ketika menuntut di UIAM. Kehidupanku ketika itu sangat berbeza. Hidup penuh dengan disiplin. Seawal 7 pagi sudah mula berlari. Kelas tak pernah ponteng. Tepat jam 5 petang selepas asar akan terpacak di trek stadium untuk meneruskan aktiviti fitness. Sebelah malamnya pula berlqtih sehingga lewat malam. Sebelum tidur akan menelaah seketika untuk subjek yang dipelajari di sebelah paginya. Ya. Ketika itu memang itulah kehidupanku. Melaburkan masa 50% untuk sukan dan 50% untuk pelajaran.

Dua tahun yang lalu, aku seorang engineer bahagian kualiti. Sebagai engineer kualiti sangat menitik beratkan sesuatu secara sangat detail. Sebagai contoh port folioku ketika itu adalah untuk mengesan setiap defect part yang dihasilkan oleh kilangku. Sekecil-kecil calar pun aku kena peka sehingga seberat-berat defect melibatkan fungsi part yang NG. Cara kerjaku sedikit sebanyak telah menyebabkan aku menjadi seorang yang sangat peka dan detail terhadap sesuatu sehinggakan ada yang mengatakan aku mempunyai Obsessive-Compulsive Disorder (OCD) yang mana merupakan satu penyakit yang menyebabkan kita akan tak senang sekiranya melihat sesuatu yang tak selari dengan apa yang kita fikirkan. Boleh refer sheikh google untuk mengetahui maksudnya secara mendalam.

Dan sekarang pula aku sebagai engineer bahagian pembangunan projek (project development). Untuk port folioku sekarang, aku dipertanggungjawabkan untuk mengepalai setiap projek dari fasa design hingga fasa penghasilan (mass production). Dan kali ini tugasku ialah untuk menetapkan master development schedule untuk setiap projek dan pastikan setiap fasa dan aktiviti berjalan selari dengan masa dan tempoh yang telah ditetapkan dalam schedule tersebut juga aku sebagai perantara syarikatku dan syarikat customer. Dengan kata lain, tugasku lebih kepada perancangan, follow up tindakan dan update. Secara tak langsung aku telah terbiasakan diri untuk merancang sesuatu dalam jangkamasa panjang. Sebagai contoh untuk travel planning aku tahun ini. Seawal januari lagi aku telah menyusun setiap tempat yang aku akan lawati, setiap aktiviti yang aku akan jalankan dan setiap cuti (AL) yang akan aku apply sepanjang tahun ini. Dan yang lagi best aku siap bentangkan segala aktiviti travelling aku kepada bos aku untuk mendapat kelulusan untuk aku apply annual leave (AL) sepanjang tahun ini. Alhamdulillah dikurniakan bos yang tak terlampau strict. Pembentangan diluluskan. Maka padatlah sudah aktivitiku untuk tahun ini. Apepun aktiviti yang dimaksudkan bukan mengisi sepenuhnya setiap hari-hari di bulan mendatang. Cuma aktiviti yang dimaksudkan bersifat berkala dan mungkin menghabiskan masa kurang lebih seminggu untuk bulan-bulan tertentu sepanjang tahun ini.

Berbalik dengan perkongsian utama kali ini iaitu berkaitan perancangan. Disebabkan nature kerjaku adalah merancang, secara tak langsung aku lebih giat merancang dalam setiap apa yang aku lalui di hari-hari mendatang. Mungkin itu sesuatu perkara yang positif. Namun ia boleh jadi negatif sekiranya kita meletakkan 100% pengharapan agar setiap perancangan kita itu akan menjadi seperti yang dirancang.

Sebagai contoh, untuk sepanjang Ramadhan ini mengikut perancangan pada awalnya aku merancang untuk melakukan siri jelajah masjid untuk solat sunat tarawih setiap hari. Cuma skop masjid yang dipilih adalah sekitar Shah Alam untuk weekdays dan sekitar KL untuk weekend kerana mengambil kira faktor masa dan kudrat. Namun, setakat hari ini 11 hari berpuasa, 2 hari aku telah melakukan solat sunat tarawih di rumah atas faktor kesihatan. Suka untuk aku kongsikan masjid/surau yang telah ku kunjungi setakat ini :

1st Ramadhan - Rumah Ukay
2nd Ramadhan - Surau Ar-Rahmah, Seksyen 8 Shah Alam
3rd Ramadhan - Masjid Sultan Salahudin Abdul Aziz Shah, Seksyen 10 Shah Alam
4th Ramadhan - Masjid Seksyen 7 Shah Alam
5th Ramadhan - Masjid Al-Munawarah, Seksyen 27 Shah Alam
6th Ramadhan - Masjid Jamek Raja Tun Uda, Seksyen 16 Shah Alam
7th Ramadhan - Surau At-Taqwa, Ukay Perdana
8th Ramadhan - Masjid Al-Ridhuan, Hulu Kelang
9th Ramadhan - Masjid Al-Ikhlas, Seksyen 13 Shah Alam
10th Ramadhan - Masjid Al-Azhariah, Seksyen 18 Shah Alam
11th Ramadhan -  Rumah Shah Alam

Alhamdulillah. Banyak rupanya masjid yang hebat-hebat dan tersergam indah juga menjadi tarikan di sekitar Shah Alam ini. Syukur diberi peluang dan ruang bersolat tarawih di masjid-masjid ini setakat ini. Mohon doakan aku dapat teruskan misi jelajah masjid ku ini hingga berakhirnya bulan ramadhan ini insyaAllah. Amin.

Dan di sini aku sering kali mengingatkan diri sendiri akan firman Allah SWT dalam umul furqan AL-Quran yang bermaksud :

"Kita merancang, Allah juga merancang. Namun sebaik-baik perancang adalah Allah SWT"

(Surah Al-Anfal : 30)

Maka, jika perancangan kita tak menjadi bukan bermaksud ia gagal. Tetapi ada satu perancangan yang lebih baik untuk kita Allah telah rancangkan di masa hadapan. Allah lebih kenal kita dari kita sebelum lahir sehingga kita dibangkitkan di sana kelak. Manakala kita hanya kenal diri kita hingga kita bernafas sekarang ini sahaja. Begitu terhadnya kemampuan kita dibatasi dengan kerangka usia kita sekarang. Percaya pada perancangan Allah, walau apa yang kita jangkakan tak menjadi. Peringatan untuk aku dan pembaca.

Sekadar perkongsian di malam 12 Ramadhan. Moga kita sama-sama mampu menghabiskan fasa pengampunan untuk Ramadhan kali ini dengan jayanya. Moga dosa-dosa kita tergolong dalam dosa yang akan diampunkan oleh Allah SWT untuk Ramadhan kali ini. Amin.

Wallahualam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...