Sunday, 26 June 2016

Post Ramadhan #3 - Gen Y

Assalamualaikum w.b.t.

Salam 21 Ramadhan 1437H! Alhamdulillah diberi kesempatan untuk jejakkan kaki ke fasa terakhir Ramadhan yakni fasa pembebasan dari api neraka dan fasa ini juga merupakan fasa yang dinantikan dan terletak padanya lailatul qadar. Moga kita istiqamah untuk beribadah sepanjang 10 hari terakhir Ramadhan ini insyaAllah.


Kebetulan petang ini ada masa terluang untuk membelek mukabuku ku dan terserempak dengan satu post yang dishare oleh sahabat. Satu post hasil penulisan Vivy Yusof dari website beliau www.proudduck.com yang bertajuk Gen Y. Satu penulisan yang sangat membuka minda kita. Berikut adalah antara point yang diketengahkan dalam post beliau (klik SINI) :

1) We're big complainers and we skew our thoughts to only think about us.
2) We have a huge sense of entitlement. And we don't know why we're entitled. But we just are.
3) We are impatient and we get bored easily. We want to be rich or successful like yesterday.
4) We cannot be scolded. Even if we're wrong.

Dan aku sangat setuju dengan idea dan kritikan beliau terhadap golongan Gen Y sekarang ini. Komen aku?

1) Kita seorang yang suka komplain dan selalu fikir dari sudut pandangan kita sahaja dan apa yang kita dapat rather than apa yang kita dah sumbang. Sangat setuju! Sebagai contoh bila kita berhadapan dengan suasana kerja yang sangat mendesak dan bos yang sangat menekan anak buahnya. Dan kita akan mendapati anak buahnya akan selalu komplain dan cakap belakang akan tindakan dan perbuatan bosnya. Tapi hakikatnya bos takkan komplain kalau kita tak buat masalah. Bos takkan komplain kalau kita buat apa yang mereka arahkan atau harapkan.


Dan itu juga yang terjadi dalam suasana kerja aku sekarang. Ingat lagi masa mula-mula aku lapor diri bekerja di sini. Hari pertama sahaja dah dapat feedback dari colleague department lain yang mengatakan position aku sangat selalu orang berhenti sebab tak tahan dengan sikap bos. Dan ramai yang dari awal dulu nasihat aku untuk bertahan dengan sikap bos yang suka maki dan mendesak orang bekerja ikut cara dia. Dan setelah aku bekerja lebih setahun ini, aku dapati semua kata-kata dorang tak reflect langsung apa yang aku hadapi sekarang. Dan yang lagi bagus siap dapat feedback positif dari colleague yang sangat terkejut dengan perubahan sikap bos semenjak aku kerja di situ. Dan bila aku selidik balik, rupanya ramai orang tak tahan dengan bos yang menekan kerana mereka masih tak kenal cara kerja bos mereka. Pokok cerita kita selalu sangat komplain itu ini tapi tak cuba cari titik persamaan antara dua pihak. Masih dengan ikut cara sendiri dalam bekerja. Kalau nak ikut cara sendiri, please kerja sendiri. Buat bisnes sendiri. So kita akan rasa puas dengan apa yang kita buat.

2) Kita nak dinaikkan gaji atau pangkat setiap tahun tapi hakikatnya cara kerja dan sumbangan kita tak seberapa. Sangat setuju! Yes aku faham dengan keadaan ekonomi negara sekarang yang terumbang-ambing dan dipengaruhi pula dengan senario politik kotor yang semakin menjadi-jadi secara tak langsung memberi impak negatif kepada kedudukan ekonomi negara. Lets put it aside. Now fokus on point utama, kita nak dapat kenaikan pangkat tapi kita pernah fikir tak apa sumbangan kita sehinggakan kita layak diberikan kenaikan pangkat? Sebab tu walau setahun lebih aku kerja sekarang tak pernah aku komen atau merungut berkaitan perihal gajiku. Sebab aku sedar, sejauh mana saja sumbangan aku kat company. Ada tak kerja aku seharian ini mampu menaikkan keuntungan tahunan syarikat. Kalau kita rasa ada, please fight for it! Kalau tiada, please strive to be at that level.

3) Cepat bosan dengan sesuatu benda. Yes. Ini juga merupakan sikap ku sejak dari kecil. Sangat cepat bosan dengan sesuatu walhal kita tak kuasai pun lagi bidang tu. Sebenarnya pada aku, punca utama benda ini terjadi disebabkan kita bekerja atau buat benda yang kita tak minat. Ada pepatah mat salleh mengatakan "Do what you love and you will never work a day in your life". Kalau kita minat dengan kerja kita, kita langsung tak kan bosan dengan apa yang kita buat even if we are paid lower than it should be. Trust me. Solution? Hang pi cari kerja yang hang minat!

4) Tak suka dimarahi dan dimaki walaupun kita tahu itu kesalahan kita. Pada aku puncanya adalah dari sikap ego kita sendiri. Kita kalau nak kerja dengan seseorang ibarat kita nak meminta duit dengan seseorang. Nak sesuatu mesti ikut cara mereka. Kalau tak boleh ikut cara mereka dan nak ikut cara sendiri, so might as well kita kerja sendiri saja. Lagi satu sikap ego yang tak boleh nak ditegur bila kita buat salah. Thats the problem. Turunkan sikit ego kita tu dan bersyukurlah masih ada orang yang nak tegur atas kesilapan kita. At least kita ada peluang lagi untuk perbaiki daripada kita keep on doing mistakes all over again.


Nasihatku untuk diriku dan Gen Y luar sana, keluarkan diri dari zon selesa. Sebab itu yang boleh memajukan diri kita. Well written Mrs. Vivy Yusof!

Wallahualam.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...