Sunday, 26 July 2015

Gaji BANGLA RM5k Sebulan!

Assalamualaikum.

Weekend yang agak kosong. Kosong dengan aktiviti. Hanya duduk terperap dalam kamar rumahku. Bukan sebab diri tidak mahu meluangkan masa bersama sahabat handai tapi diri terasa ingin bersendirian. Sungguh banyak perkara berlaku dalam hidup ini dengan sekelip mata saja. Dan banyak juga perkara membuatkan otak ini selalu berfikir. Berfikir akan laluan yang terbaik yang wajarku pilih. Apepun, diri ini terpanggil selepas terlihat beberapa posting di dalam FB yang giat diviralkan sejak semalam.


Pendapatan pekerja bangaladesh yang bekerja sebagai loader di KLIA 2. Yes! Warga BANGLADESH. Lepas beberapa minggu yang lalu giat di viralkan di media massa dengan hashtag #SayaZahra, isu seorang anak muda yang menyuarakan ketidak cukupan tangga gaji graduan zaman sekarang dengan kos sara hidup yang semakin meningkat. Dan sekarang kita lihat GAJI seorang pekerja 'kuli' jauh lebih dari apa yang pekerja bumiputera perolehi. Dan aku jamin, mesti ada yang menyuarakan sikap tak puas hati atas jumlah gaji yang diberikan kepada pekerja bangla ni kan?

Yang pertamanya, mengikut sumber yang boleh dipercayai, GAJI PELARASAN yang dinyatakan itu adalah gaji pada bulan sebelum-sebelum ini yang dibawa ke bulan seterusnya atau kata lainnya gaji tertunggak. Dan bila diperhatikan penyumbang terbesar struktur pendapatan pekerja bangla ini adalah OVERTIME (OT) beliau iaitu mencecah RM1734.00! Nilai elaun OT saja dah cecah gaji freshgraduate untuk level diploma. Pergh!

Ada sesetengah pihak mungkin 'bising' kenapa gaji OTnya boleh cecah sampai begitu sekali. Suka untuk aku nyatakan di sini, mereka menetap di negara ini HANYA untuk bekerja. Mostly mereka takde keluarga kat sini macam kita. Mereka takdenya nak enjoy ke sana sini macam kita kerana memang ada antara mereka yang bermati-matian mencari sumber rezeki di negara ini hanya untuk menyara keluarga mereka di sana. Thats why kekadang level OT mereka selalunya boleh cecah maksimum. Tak macam kita. Dan sepatutnya kita pun tak perlu sampai tahap maksimum. Sebab kita kena consider macam-macam. Kita ade keluarga kat sini. Kita ada life kat sini. Takkan semata-mata nak laburkan sepenuh masa untuk bekerja saja. Kita bekerja untuk hidup. BUKAN hidup untuk bekerja.

Pengalaman aku sendiri bekerja sebagai QA Engineer sebelum bertukar profesion ke RnD Engineer. Aku ada 3 orang staff bawah aku. Dua orang bumiputera dan seorang warga Indonesia. Dan aku sangat respek dengan sorang ni. Untuk pekerja level bawah, gaji mereka akan dikeluarkan dua kali sebulan. Sekali masa pertengahan bulan dan balance akan dikeluarkan pada akhir bulan. Dan staff Indonesia aku seorang ni setiap kali hari keluarnya gaji, dia akan terus ke bank untuk masukkan duit untuk keluarganya yang berada di Indonesia. Duit yang dia dapat, saluran keluar pertamanya adalah untuk keluarganya sendiri. Sungguh aku kagum dengan beliau. Walau gajinya tak setinggi mana, dengan hanya berbekalkan 'OT'nya yang hampir mencecah maksimum setiap bulan tapi gaji yang tak mencecah ribu-riban pun tapi memang niat beliau bekerja di sini untuk tampung keluarga beliau di sana.

Di situlah pengorbanan beliau. Juga mungkin pengorbanan mostly pekerja-pekerja asing di negara kita ni. Kita lihat mereka mungkin ada yang melabelkan sebagai kuli, buruh kasar atau sebagainya, tapi hakikat sebenarnya niat murni mereka ingin mencari sumber rezeki yang halal untuk menampung keluarga mereka yang hidup susah di sana. MasyaAllah.

Pengajaran kat sini, kita yang hidup bekerja gaji tak cecah RM3k pun dah sibuk nak beli kereta, nak memiliki barang-barang branded, nak 'berlakon' hidup mewah, tapi hakikatnya tak sampai separuh bulan, dah tinggal 3 angka je dalam bank. Peringatan untuk diri juga. Moga kita sama-sama bermuhasabah. Kalau yang bergaji tu boleh la asingkan sikit gaji tu beberapa percent untuk kegunaan masa depan especially untuk attend seminar atau kursus bagi menambahkan lagi ilmu di dada berkaitan teknikal skill, pengurusan kewangan, pelaburan masa depan, dll. Wallahualam.

Wednesday, 22 July 2015

KEBERSIHAN separuh dari IMAN

Alhamdulillah. Setelah seharian berMC. Sudah terasa kembali nikmat sihat. Moga esok ianya semakin sembuh. Amin.

Petang tadi kebetulan tak beraktiviti dan hanya terperap dalam bilik mengadap PC dan baring merehatkan diri. Akhirnya terpanggil jugak housemateku untuk mengemas rumah. Al-maklum sebelum ni ramai antara mereka yang 'menarik muka' denganku sebab pernah ditegurku bila kelihatan ruang tamu yang bersepah. Maka, bergotong-royonglah kami petang tadi mengemas rumah.


 


Kan kemas sikit nampak rumah. Baru tak malu orang nak datang beraya. Harap maintain la kemas nya sampai bila-bila. Kekadang aku tertanya menjadi kemestian ke hidup bujang ini dalam keadaan bilik atau rumah yang bersepah? Entah la. Tapi apa yang aku inginkan ialah suasana rumah atau bilik yang bersih, kemas dan molek dipandang orang. Kebersihan kan separuh dari iman. Maaf andai ada yang kurang senang dengan kehadiranku tapi suka untuk aku katakan aku suka berada di tempat yang bersih. Dan mungkin juga aku memang dididik untuk sentiasa menjaga kebersihan. Sekian.

Kembara Dubai 2014 | Part I

[Post Tertunda : Kembara Dubai 2014]

Alhamdulillah. Genap 10 bulan sudah aku meninggalkan bumi Dubai. Pengalaman pertama aku bermusafir bersama kakakku ke luar negara tanpa keluarga di sisi semasa pergi dan pulang. Pengembaraan yang telah lama dirancang oleh kami tiga beradik namun ada saja halangan bila nak dilaksanakan. Alhamdulillah, walaupun tanpa adikku, perancangan ini terlaksana jua. Maka, kembaralah kami dua beradik menaiki pesawat MAS ke sana pada tanggal 9th September 2014.

Pengembaraan kami ke sana selama 3 minggu di bumi Dubai disambut oleh abangku yang telah bermastautin selama hampir 3 tahun di sana. Segala makan minum dan lawatan di sana semuanya disponsor oleh abangku, hanya duit tiket flight dan ole-ole saja yang kami guna duit sendiri. Syukur sangat dipermudahkan dalam urusan kewangan. Al-maklum, first time melawat tempat orang. Excitednya lain macam. Terasa setiap ketika dan waktu nak snap gambar menerusi handphone dan GoPro. Sangat merindui saat itu namun semakin lama aku sudah meninggalkan tanah Dubai, semakin malap ingatan semasa berada di sana. Jelas di sini aku mesti dan wajib menulis juga serba sedikit pengalaman aku semasa berada di sana. Dan post ini merupakan post yang tertunda sekian lamanya. Harap ingatanku masih utuh untuk ku coretkan menerusi tulisan di laman ini. InsyaAllah.

Ketibaan kami berdua di Dubai International Airport pada 9th September 2014

Alhamdulillah selamat jejakkan kaki di bumi Dubai. Jejaknya kaki kami di sana di sambut dengan udara yang bahang, panas dan kering. Dubai ketika itu adalah musim panas. Dan musim panas di sana sangat terasa bahang panasnya walaupun pada waktu malam. Dan kami terus mengangkut bagasi kami dan menuju ke pintu keluar untuk mencari kelibat abangku bersama isterinya. 

penat 7 jam dalam flight masih terasa tapi excited dalam hati tu Allah saja yang tahu

Ni muka eksaited first time merasa naik kereta Mercedes

Entah kenapa tetiba destinasi pertama kami abangku bawa ke IKEA di sini

dapat juga merasa meat ball setelah sekian lama tak pekena

Seusai shopping dan dinner di IKEA terus kami dibawa pulang dengan menaiki kereta abangku, Mercedes C200. Best jugak naik kereta mewah ni. Tekan minyak sedar-sedar meter dah naik 100 lebih. Nasib baik kat sini tak ramai yang berani speeding. Kat Dubai ni normal kalau drive tetibe sebelah ada kereta porsche ke, ferrari ke, lamborghini ke sebab kat sini memang ramai loaded dan kaya nak mampus. Tapi walau kereta mahal sekalipun masih cermat dalam memandu. Serius. Itu yang aku sangat respect orang Dubai ni. Kalau jem pepanjang tu, kalau ade dua lane jalanraya tu, mesti dua lane je kereta beratur panjang. Takde pun nak masuk emergency lane atau cucuk sana sini. Sangat cermat dan sopan. Respek! Dan selepas tu kami terus di bawa pulang ke rumah abangku di Oasis Tower berhadapan jalan Sheikh Zayed Road. 

permandangan dari luar tingkap rmah abangku di Oasis Tower

Alhamdulillah. Begitulah cerita ketibaan kami di bumi Dubai. Dan di sini aku lebih prefer untuk mencoretkan tempat yang kami lawati sepanjang berada di sana. Kalau nak ikut timeline sepanjang berada di sana, agaknya tersangat panjang post nanti. 20 hari kot! Then, lets the picture describe our journey.

Tempat pertama kami lawati di hari pertama kami tiba di sana ialah Ibnu Battuta Mall. Kami ke sana dengan menaiki Dubai Metro, the world longest fully automated rail system. Kemudahan awam yang sangat membantu pelancong seperti kami yang ingin melawat di sekitar pelosok Dubai. Seriusly. Dan destinasi pertama kami pulak adalah destinasi terjauh kami menaiki Dubai Metro.

Dubai metro station

Lokasi rumah abangku (Oasis Tower) terletak betul-betul bersebelahan dengan Dubai Metro Station (Financial Centre). Dan permusafiran kami terus menuju ke timur Dubai - station Ibn  Battuta. Lama jugak berada dalam train. Dan apa yang menariknya train ini? Dubai metro ini terdiri daripada 5 gerabak dan setiap gerabak mampu menampung seramai 643 orang penumpang. 5 gerabak itu jugak di bahagikan kepada 3 kelas; 1 gerabak untuk Gold (VIP) Class, 1 gerabak untuk wanita dan kanak-kanak dan 3 lagi gerabak untuk Silver Class. Dan kami penumpang biasa ini tergolong dalam golongan Silver class. Dan pengalaman pertama aku menaiki train tersebut agak kelakar. Al-maklum kami mula menaiki untuk menuju ke Ibn Battuta station ketika ramai yang sibuk nak ke tempat kerja masing-masing. Agak sesak pada mulanya. Dan tetibe, pada saat pertama kali aku bersama kakakku naik, kami ternaik di gerabak untuk wanita dan kanak-kanak. Dan pada ketika itu aku langsung tak sedar dan dah kata first time memang tak terdetik langsung nak check ini gerabak kelas yang mana satu. Haha. Dan tanpa segan silu aku ditegur oleh minah salleh dengan hanya menudingkan jari telunjuknya tepat ke lambang yang terlekat di sebelah pintu gerabak itu. Dush! Baru ku sedar ini gerabak untuk golongan wanita dan kanak-kanak. Lantas aku toleh sekelililing dan dapat memang aku dikelilingan oleh kaum Hawa. Ok. Malu kejap! dan terus tanpa segan silu meninggalkan gerabak tersebut dan terus ke gerabak silver class. Haha. 

semangat! bersama kamera Canon abangku sebelum bertolak ke Ibn Battuta Mall

menunggu train tiba

keadaan dalam train bila ramai yang dah turun. lengang sikit.

yeah! ketibaan kami di pintu hadapan IBN BATTUTA SHOPPING MALL

Ok. Masa ni rasa eksaitednya lain macam. Walau cuaca pada ketika itu sangat panas, terik dan kering. Lebih prefer untuk berada indoor dari berlegar-legar di luar disebabkan cuaca yang sangat terik dan bahang. Apa yang bestnya Ibn Battuta Mall ni? Siapa yang tak kenal Ibn Battuta? Boleh rujuk [SINI]

Ok. Apa yang menariknya shopping mall ini ialah shopping mall inilah satu-satunya shopping mall yang telah diinspirasikan oleh sejarawan islam dengan berkonsepkan reka bentuk dalaman yang berbeza meliputi seni bina dan tema ke enam-enam negara yang menjadi destinasi pengembaraan Ibn Battuta satu ketika dulu iaitu Andalusia, Tunisia, Eqypt, Persia, India dan China. Looks whats inside this shopping mall. Really cool!

China Court

Andalusia Court

India Court

Persia Court

Egypt Court

Serius best! Ada juga di sediakan satu sudut sejarah pengembaraan Ibn Battuta di dalam mall ini. Kalaulah aku dah khatam sejarah Ibn Battuta dari dulu mesti best gila datang sini. Apepun walau hanya pembacaan yang ringkas dan melihat serba sedikit replika barang-barang sejarah pada zaman pengembaraan Ibn Battuta dahulu sudah cukup untuk ku rasa kagum dengan seorang pengembara islam yang hebat satu ketika dahulu yang bermula mengembara sejak berumur 20 tahun lagi. Aku sekarang yang sudah 25 tahun pun masih terkapai-kapai dengan ilmu mengembara ni. 










Banyak sebenarnya gambar nak diupload tapi sayangnya tak clear. Al-maklum hanya menggunakan kamera handphone. Maaf ye pengalaman pertama mengembara begini. Masih tak cukup dengan ilmu dan persiapan untuk pendokumentasian yang lengkap. Haha. Apepun, teringin sangat nak ke sana untuk kali kedua. Sempat jugak pekena iceblended sikit di Caribbean Coffee di tengah-tengah Ibn Battuta Mall ini sambil online. Hehe. Dah cukup panjang rasanya untuk post kali ini. Nantikan part II di lain hari. Mintak doakan agar aku istiqamah memerah otak mengingat kembali nostalgiaku tika berada di sana. Amin.

Wallahualam.

Tuesday, 21 July 2015

1 Syawal 1436H / 17 Julai 2015

[Post 1 Syawal 1436H]

Alhamdulillah. Setiap tahun aku cuba untuk tak ketinggalan untuk mengupdate suasana dan aktiviti kami sekeluarga di pagi satu Syawal. Bukan untuk bermegah dengan keseronokan kami menyambut Syawal tapi untuk mendokumentasikan segala cerita-cerita indah dalam hidup ini dengan catitan dalam laman ini. Hanya sebagai ruangan untuk satu hari nanti menjadi tatapan masa depan yang mungkin pada ketika itu aku mungkin sudahpun berpunya atau berada jauh dengan keluarga.

Alhamdulillah, untuk sambutan syawal kali ini kami 4 beradik berjaya berhimpun. Kami tiga beradik (Ainaa, Azam & Arif) bersama abang sulung kami, Nazrul Amir (Yop), Yong dan tiga orang anak buahku, Ikhlas, Ayyash dan Ikhlas. Seronok tengok bila mak ayah seronok bila anak-anak mereka berhimpun di malam raya. Tambahan pula bila cucu-cucu mereka yang hyper active pun turut bersama. Aktiviti malam raya seperti biasa bila ada kehadiran Ikhlas dan Ayyash iaitu main bunga api. Seronok sebenarnya tengok budak-budak ini bila mereka terlebih excited. Riuh rumah bila ada mereka. Mainan bersepah. Ada masa bila mereka berebut nak main permainan yang sama hingga ada yang menangis dan merengek. Si adik yang selalu mengikut ke mana saja si akak pergi. Si adik yang suka sangat bermain permainan apa yang si akak main. Mana taknya berakhir dengan pergaduhan walhal memang si akak tengah main tetiba dirampas oleh si adik kerana ingin turut bermain permainan yang sama. Kelakar rasa bila tengok gelagat mereka. Tak sangka masa cepat benar berlalu. Syawal demi syawal berlalu, sedar-sedar dan besar anak buahku.

Pagi raya seperti biasa. Bangun seawal 630 pagi untuk menunaikan solat subuh dan terus bersiap-siap. Mengenakan baju raya kurta berwarna hijau. Tema kami sekeluarga tahun ini ialah warna hijau. Bersarapan ringan sebelum bertolak menuju ke Masjid Bandar Tasik Puteri.





Selesai solat sunat raya dan mendengar khutbah raya, terus kami pulang ke rumah. Bersarapan berat; lemang, nasi himpit, rendang tok, kiuh raya, dll. Dan selesai bersarapan, meneruskan aktiviti wajib di pagi raya; bergambar sekeluarga dan sesi bermaafan dan pemberian duit raya. Alhamdulillah saban tahun asyik menerima dari mak ayah, tahun ini diberi kesempatan untuk memberi pula kepada mereka. Walau tak sebanyak mana pun tapi rasa seronok bila dapat merasa memberi setelah sekian lama asyik menerima saja. Selesai saja semuanya, terus kami bersiap untuk memulakan aktiviti kami untuk melawat beberapa rumah untuk beraya.


Rumah pertama | Rumah Pak Ngah (Abang sulung makku) di Sri Rampai, KL
Hasrat pada mulanya, makku bersama adik beradik beliau sudah berpakat untuk berkumpul reramai di pagi raya pertama di sana. Tapi malangnya tak kesampaian. Kerana beberapa faktor yang tak dapat di elakkan, hanya kami sekeluarga saja sampai sana di pagi raya. Apa pun alhamdulillah dapat bertemu dengan Pak Ngah dan Mak Ngah. Dulu masa kecil, aku ingat lagi Pak Ngah selalu menyakatku dengan gelaran ustaz. Maklumlah, aku seorang saja dalam kalangan adik-beradikku yang bersekolah di sekolah yang mempunyai aliran agama. Kunjugan kami ke sana tak lama kerana agak terkejar ingin menunaikan solat Jumaat. Sempat kami bersolat Jumaat di Surau At-Taqwa, Ukay Perdana.

Rumah kedua | Rumah Ust Dzulkefli di UNITEN, Bangi
Kunjungan kedua kami ke rumah Ust Dzul di Rumah Fellow di UNITEN, Bangi. Ustazah Rohaya (Isteri Ust Dzul) merupakan guruku tika aku menuntut di SMK Sg Pusu 10 tahun yang lalu. Alhamdulillah, ustazah masih kenal dan ingat aku walau aku ini bukanlah favourite student beliau. Dan Anas (Anak sulung Ust Dzul) pula ialah sahabat karibku dulu tika menuntut di sekolah yang sama dan kini beliau sudah pun berkarier.


Rumah ketiga | Rumah mertua abangku kedua di Taman Melawati, KL
Kami sekeluarga tiba di sana selepas maghrib. Dalam keadaan perut masing-masing masih penuh dengan juadah-juadah rumah yang kami lawati sebelum ini, kami hanya pekena juadah yang agak simple hanya untuk menjaga hati tuan rumah. Juadah yang di sediakan pada ketika itu pula agak variasi. Laksa Utara, Laksa Johor, Nasi Beriyani, Satay, dll. Sungguh kalau perutku tak kenyang, pasti akan ku rasa kesemua juadah ini. Sebelum keberangkatan kami pulang, tuan rumah siap membungkuskan beberapa plastik juadah untuk kami bawa pulang bersama. Alhamdulillah.




Tiba di rumah sekitar jam 1000 malam. Badan penat. Mata mengantuk. Perut kenyang. Apepun sekian lama tak merasa seharian beraya rumah orang, rasa seronok pula sesi jelajah raya tahun ini tambahan pula ada anak buah yang terlebih aktif. Alhamdulillah. Beginilah kami sekeluarga menyambut 1 Syawal tahun ini. Walaupun tak semeriah keluarga lain yang meriah, aku tetap bersyukur kerana masih diberi nikmat beraya bersama keluarga tercinta. Alhamdulillah wa syukurillah.

Redha dengan ketentuan-NYA

Assalamualaikum.

Setiap hari aku seringkali terfikir apa yang sebenarnya yang aku inginkan kat dunia ini. Melihat orang berjaya kita pun nak berjaya. Melihat orang hidup kaya, kita pun nak merasa hidup kaya. Melihat orang jadi engineer berjaya, kita pun nak merasa jadi engineer berjaya. Melihat walimah orang grand, kita pun teringin nak adakan walimah grand jugak. Tapi hakikatnya semuanya itu hanya keinginan diri. Kehendak. Bukan benda yang perlu dan bukan beri kesan pada hidup mendatang pun. Hanya kenangan yang terlakar indah hanya pada ketika itu.

Aku bermuhasabah. Aku mungkin lain dari adik beradikku yang lain. Aku seringkali mempunyai idea dan keinginan yang bercanggah dari ibubapaku dan mungkin sebilangan adik-beradikku. Aku pun tak tahu kenapa. Benarlah orang kata, kekadang orang yang sudah lalui pengalaman itu lebih mengetahui kesan dan akibatnya dari yang baru bertatih nak melaluinya. Tapi aku tahu, aku tetap berdegil. Aku tetap inginkan apa yang aku inginkan. Tapi aku juga tahu keinginanku ini mungkin berbeza dengan apa yang ibubapaku harapkan. Dan di sini, mungkin sudah tiba masanya aku berhenti. Berhenti berharap. Berhenti mengimpikan sesuatu yang jelas bukan dari keinginan ibubapaku. Hati anak siapa yang tak gembira bila lihat ibubapanya gembira. Dan itulah yang seringkali berlegar-legar dalam fikiranku. Aku punyai satu impian yang aku tahu ianya hanya bersifat sementara tapi jelas impian itu bukanlah cara bapaku. Di situ aku terpaksa akur. Dan aku tetap cuba dan terus mencuba untuk terima hakikat, tak semua benda dan perkara kat dunia ini kita boleh kejar dan terjadi seperti yang kita harapkan. Kita hidup berkeluarga, hidup bersahabat, hidup bermasyarakat. Bukan hidup berseorangan yang mana kita boleh merancang segalanya ikut kepala otak kita tanpa mengambil perhatian perasaan dan keinginan pihak kedua dan ketiga.


Ya Allah, selama ini mungkin aku buta. Mungkin aku terlalu mengikutkan hati dan perasaan sendiri. Pentingkan diri. Selfish. Ya Allah, pandulah aku ke jalan yang benar. Lembutkan lah hatiku untuk menerima segalanya dengan hati yang terbuka tanpa mempetikaikan. Walau di sebalik hatiku sangat sedih, tapi apa kan daya kalau itu yang boleh membuat hati mereka gembira.

Sunday, 19 July 2015

Selamat Tinggal RAMADHAN, Selamat Datang SYAWAL!

Allahu Akbar x3 walilla hilham..

Alhamdulillah thumma alhamdulillah. Selesai sudah sebulan aku menunaikan rukun islam ke-3 yakni berpuasa di bulan Ramadhan. Dua tahun lepas berpuasa ketika berpraktikal di ITSB, Bukit Beruntung, tahun lepas berpuasa ketika bertraining program AICE di Cyberaya dan kali ni alhamdulillah berpuasa ketika aku sudahpun bermajikan. Tiga tahun berpuasa di suasana dan keadaan yang agak berbeza. Alhamdulillah dapat juga tempuhi dengan baik.

First time experience berpuasa semasa bekerja ni, so suka untuk aku kongsikan rutin aku seharian tika bekerja. Agak membosankan tapi sekurang-kurangnya masa untuk aku cari rezeki ada dan masa untuk ingat Allah pun ada.

0400H - Bangun qiamulail
0500H - Sahur
0600H - Solat Subuh
0700H - Bersiap-siap untuk ke tempat kerja
0800H - Office hour bermula
1015H - Rehat sesi pertama - solat Dhuha (15 min)
1215H - Rehat sesi kedua - Qailullah (50 min)
1515H - Rehat sesi ketiga - ke cafe untuk ambil botol air soft drink free!
1740H - End of office hour - go back home
1830H - sampai rumah siap-siap untuk berbuka di surau
1900H - bergerak ke surau untuk berbuka puasa + solat maghrib + isyak + tarawih
2030H - minum malam
2100H - sampai rumah, berehat dan tidur

Begitulah rutin aku seharian bekerja dalam minggu puasa. Disebabkan tentatif yang sudah tersusun rapi, cepat saja rasa seminggu tu berlalu. Dan dari segi penjimatan tu memang ada. Dengan hanya berbekalkan roti dua keping disapu peanut butter + kurma 3 biji untuk setiap kali sahur. Dan berbuka pula hanya di surau. Kat situ dah jimat sangat cuma mungkin boleh jimat lebih lagi kalau tak minum malam kat kedai. Hehe.

Dari segi taklifat pulak untuk Ramadhan kali ni, alhamdulillah setiap hari ku basahi bibirku dengan kalimah-kalimah Allah. Namun agak terkilan sebab Quran tak berjaya ku khatam untuk Ramadhan kali ni. Huhu. Apepun kehadiran ke majlis ilmu tak putus untuk ku hadiri sepanjang Ramadhan kali ni. Alhamdulillah.

Ya Allah, rasa sedih sangat Ramadhan sudah pergi meninggalkan kita. Entah sempat ke tak kita jumpa tahun depan. Ya Allah, panjangkan lah umurku untuk bertemu Ramadhan tahun depan. Sungguh aku rindui suasana di bulan Ramadhan. Masjid yang sentiasa penuh di malam hari. Kuliah dan ceramah yang tak henti setiap malam dan hujung minggu. Siang hari yang sangat sunyi dan tenang. Sepertiga malam hari yang sentiasa hidup untuk bermunajat pada Mu ya Allah. Rindunya. Moga kita berjumpa lagi Ramadhan.

Dan 1 Syawal 1436H jatuh pada 17 Julai 2015. Hari kemenangan bagi semua umat Islam seluruh dunia. Menang melawan hawa nafsu yakni musuh nombor satu umat Islam.  Dikesempatan ini, aku ingin mengucapkan


SELAMAT HARI RAYA AIDIL FITRI
MAAF ZAHIR & BATIN

buat semua yang mengenali diri ini. Aku manusia biasa seorang insan yang lemah dan hina. Pasti dan aku jamin aku pasti ada buat salah silap. Dan di sini ingin ku menyusun 10 jari memohon kemaafan. Sungguh aku tak terniat nak lakukannya. Mungkin juga itu kelemahan diriku yang cuba untuk aku perbaiki. Moga ukhuwah persahabatan kita akan kekal hingga ke syurga. Amin.

Saturday, 18 July 2015

Zahra viral di MEDIA SOSIAL


Salam 29 Ramadhan 1436H. Hari terakhir puasa woi! Ramadhan dah nak berlalu pergi. Warghhh. Ya Allah, cepatnya masa berlalu.

Ok. Banyak sebenarnya aku nak ceritakan dalam blog ni tapi entah kenapa sejak dua menjak ni susah sangat nak describe the story in lines. Punca jarangnya aku menulis mungkin disebabkan kurangnya membaca. Sejak bergelar pekerja makan gaji ni memang rasa dah lama sangat tak membaca. Masa student dulu selalu je baca buku novel pengembaraan, blogwalking, baca newspaper dll. Tapi bila dah bekerja ni seolah busy die lain macam sikit. Seawal jam 715pg dah kene bergerak ke tempat kerja. Jam 8pg dah kene start dah kerja. Bukan ade masa nak baca surat khabar. Nak baca news online memang harapan la sebab line internet kat PC pun kena sekat. Hanya PC bos saja diberi kebebasan untuk melayari internet. Terasa jauh dari dunia kejap bila dah semakin tak tahu pasal isu semasa sekeliling. Nasib baik ada FB, Twitter dan Instagram. At least ade jugak updated issue dibincangkan menerusi posting oleh orang-orang yang cakna dengan isu semasa. Tapi bila selalu sangat mengadap hp pun orang dah pandang lain macam. Dulu masa mula-mula kerja pernah kena tegur sebab asyik sikit-sikit mengadap hp saja. Padahal masa tu ade urgent tengah berbalas whatsapp dengan member.

Apepun, suka aku nak share my opinion pasal saudari Siti Azzahra Abd Razly yang dengan beraninya telah menyuarakan isi hati rakyat marhaen khususnya golongan muda yang kini sedang berhadapan dengan kos sara hidup yang sangat membebankan di hadapan TS Muhyiddin Yassin dalam Majlis Tindakan Ekonomi Melayu tempoh hari. Hasil dari ucapan beliau, memang ramai sangat yang kritik. Untuk lihat videonya boleh klik [SINI].


Pendapat aku simple. Orang yang mengkritik dengan kritikan negatif terhadap pendirian dan suara hati saudari Zahra ni memang jelas seorang yang memang datang dari golongan orang kaya. Yang rasanya tak pernah kot rasa kesusahan duit gaji yang sikit terpaksa tanggung bermacam-macam komitmen setiap bulan. Kos sara hidup zaman sekarang ni dah naik mendadak bro. Tambah dengan GST, kenaikan harga minyak, harga tol, dengan mata wang RM jatuh menjunam. Lagi satu, ucapan tu memang keluhan hasil dari pengalaman yang beliau sendiri lalui. Kita tak tahu seberat mana ujian Allah uji beliau. Yang kita nak kritik ni, dah cukup hebat ke ujian Allah bagi sampai rasa ada hak nak memperlekehkan pendapat saudari kita. Maaf, penulis bukan ada hubungan pun dengan saudari Zahra ni. Tapi sejujurnya, boleh kata semua yang beliau bicarakan aku sedikit demi sedikit sudah mula rasai. Al-maklum, penulis pun baru saja mula kerjaya. Tak sampai setahun pun lagi tapi dah terasa bebanan komitmen yang tinggi. Tambahan bulan puasa gini, sudah-sudahlah memberi komentar negatif. Lebih baik banyakkan topup pahala dengan ibadah dan sedeqah amal jariah. Kita sebagai rakyat ada hak bersuara. Hak kita untuk menyuarakan sejauh mana amanah dan tanggungjawabnya pemimpin kita dalam melaksanakan tugas mereka. Kalau betul mereka seorang yang bertanggungjawab dan amanah, confirm takkan biarkan rakyatnya menderita dan tersiksa dengan hidup 'mengemis'. Dan aku sangat setuju dengan statement beliau; "Allah tahu bagaimana seseorang itu diuji, hanya kerana awak 'terselamat' itu bukan hak anda untuk memandang rendah kepada saya." Dan nak tengok komen balas dari saudari Zahra boleh klik [SINI].

Kekadang aku pelik dan bingung dengan sesetengah golongan rakyat zaman sekarang yang aktif berkomen negatif di media sosial. Kekadang isu kecil tapi dibesarkan. Isu pasal ketelusan dalam perniagaan di bawa ke isu perkauman. Dapat pulak masuk media massa, lagi lah di tokok tambah jadi lagi panas. Apalah nak jadi zaman sekarang. Statement demi statement pelik pulak dikeluarkan oleh golongan pemimpin. Statement pelik macam ni lah lagi membuatkan keyboard warrior tegar ni suka sangat nak mencaci menghina pemimpin macam ni. Kekadang aku kesian, tapi pernah jugak terfikir, dorang ni fikir ke tak sebelum keluarkan apa-apa statement? Statement dorang akan melambangkan kredibiliti dorang sebagai pemimpin. Jangan ingat nak pegang jawatan dan tampuk pimpinan yang tinggi saja tapi amanah tak terlaksana. Bak kata cikgu aku, bila dah jadi pemimpin ni, sebelah kaki dah masuk neraka dah. Hati-hati bro. Hidup tak lama. Jangan jadikan ia sia-sia. Pesanan khidmat masyarakat dari seorang penulis yang noob. Maaf andai ada yang tak setuju dengan pendapat aku. Tapi inilah dikatakan pendapat. Masing-masing ada hak keluarkan pendapat. Terpulang orang nak terima ke tidak. Dan takde hak orang nak memperlekehkan pendapat kita. Sekian.

Saya Azam, Saya Sayangkan Malaysia!

Nazrul Azam | 15 Julai 2015

Monday, 13 July 2015

Kembara 'Makan Gaji' Bermula

Assalamualaikum.

Lama sungguh rasa tak menaip dalam ruangan ini. Dahulu, ruangan ini selalu menjadi tempat luahan isi hatiku, perasaan gembira bila dikurniakan nikmat dan kamus perjalanan hidupku yang penuh dengan liku dan ujian ini. Alhamdulillah masih diberi kesempatan untuk hidup hingga kini.

Bulan ni masuk 10 bulan aku sudah bekerja. Namun amat dan tersangat jarang aku kongsikan perihal kerjaku di media sosial. Kerjaku mungkin tak sehebat sahabat-sahabat yang berkerja dalam industri O&G yang majoritinya bergaji atas RM3k, juga tak sehebat sahabat-sahabat yang bekerja bermajikankan syarikat yang besar dan ternama seperti GAMUDA, MALAKOFF, SAMSUNG, HONDA Malaysia, etc. Pendapatan bulananku pun sekadar cukup makan sebulan, belanja sikit, agihkan untuk mak ayah sikit, dan buat simpanan sikit. Apepun, alhamdulillah, sekurang-kurangnya Allah SWT sudah permudahkan sikit hidupku supaya tak merasa menganggur. Perjalanan dari selepas aku secara rasminya bergraduasi hingga kini semuanya tersusun rapi. Dari selepas habis belajar mendapat panggilan untuk hadiri program latihan persijilan bidang Otomotif, di tawarkan bermacam jenis interview, dan ditawarkan untuk bekerja di salah sebuah  syarikat terbesar pembekal barangan otomotif di Malaysia. Sempat juga aku meluangkan 3 minggu sebelum bermulanya hidup bekerjaya dengan melawat abangku di Dubai tempoh hari. Alhamdulillah. Syukur. 


Mungkin sedikit suka untuk aku kongsikan latar belakang bidang kerja dan syarikat yang sedang aku bekerja makan gaji. Nama syarikatku APM Automotive Holdings Berhad. Dan dibawah APM Group company ini terdiri dari lebih dari 10 anak syarikat yang berlainan latar belakang produk parts kereta yang dihasilkan. Dan syarikat aku adalah salah satu anak syarikatnya iaitu APM Shock Absorbers Sdn Bhd. Syarikat  yang menbuat parts shock absorber dan gas spring. Dan syarikatku ini merupakan antara syarikat yang menonjol dari segi sistem produksinya berbanding anak-anak syarikat yang lain. Dan skop tugasku pula? Boleh refer akaun LinkedIn aku > Nazrul Azam bin Aliasaa. 



InsyaAllah setakat ini saja dulu untuk penulisan kali ini. Bersempena berada di malam-malam terakhir bulan Ramadhan ini, ayuh hidupkan setiap malam tak kira yang genap mahupun yang ganjil, pastikan setiapnya diisi dengan munajat kita kepada Allah SWT dan ingatan kita kepada Rasulullah SAW. Malam ini kebetulan malam yang ke-27 Ramadhan. Ya Allah, cepat sungguh masa berlalu. Pertemukanlah aku dengan Lailatul Qadr ya Allah! Sungguh aku harapkan bantuan dari Mu. Amin.

Wallahualam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...